MPR: Persiapkan Generasi Muda untuk Jawab Tantangan Zaman

Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat saat membuka diskusi secara daring bertema Milenial dan Tantangan Ketenagakerjaan dalam Menyambut Bonus Demografi Indonesia, yang digelar Forum Diskusi Denpasar 12, Rabu (16/2).

INFO NASIONAL-Seluruh elemen bangsa harus mempersiapkan generasi muda agar mampu menjawab berbagai tantangan untuk mewujudkan Indonesia Emas yang tangguh dan berdaya saing pada 2045.

"Pada 2045, generasi muda akan menjadi tulang punggung bangsa ini untuk mewujudkan Indonesia menjadi negara maju, seperti yang dicita-citakan para pendahulu bangsa," kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat saat membuka diskusi secara daring bertema “Milenial dan Tantangan Ketenagakerjaan dalam Menyambut Bonus Demografi Indonesia, yang digelar Forum Diskusi Denpasar 12, Rabu 16  Februari. 

Diskusi yang dimoderatori Ekonom dan Direktur Sparklab Universitas Pelita Harapan Dr. Radityo Fajar Arianto, MBA itu dihadiri Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan Anggoro Eko Cahyo,Guru Besar Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis /FEB Universitas Airlangga Prof. Badri Munir Sukoco, MBA, Ph.D dan CEO for Navanti Indonesia Indra Pramana sebagai narasumber. 

Selain itu hadir Co-Head of Delegate Selection Committe dan Delegasi Y20  Indonesia 2021 Putri Anetta Komarudin, Sekretaris Umum PP SPSI Mochammad Popon, S.H dan pakar hukum Universitas Pasundan Bandung Dr. Atang Irawan, S.H, M.Hum sebagai penanggap. 

Lestari menuturkan, saat ini kita harus mempersiapkan para generasi muda agar mampu menghadapi tantangan dengan sumber daya yang dimiliki.  Sehingga, berbagai upaya harus dilakukan mulai dari optimalisasi seluruh sumber daya yang dimiliki anak bangsa. Loncatan teknologi saat ini mengubah pola berperilaku dan komunikasi manusia di era ini.  "Sehingga, kita tidak boleh mengabaikan perkembangan teknologi,”ujar Rerie, sapaan karab Lestari.

Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu mengatakan, sejak terjadi krisis global, pandemi Covid-19 mengakibatkan  meningkatnya angka pengangguran tertinggi di usia produktif. Berbagai perubahan itu, mendorong kita secara bersama sebagai anak bangsa mempersiapkan generasi milenial agar mampumewujudkan Indonesia sebagai negara maju. 

Sedangkan Badri Munir Sukoco berpendapat perlu kerja keras bagi bangsa Indonesia untuk menjadi negara maju karena membutuhkan peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM). Kondisi pandemi Covid-19 dan rendahnya relevansi tenaga kerja terhadap lapangan kerja yang tersedia, menyebabkan pertambahan angka pengangguran saat ini. 

Menurut Badri,  salah satu upaya agar tenaga kerja mampu terserap, adalah melakukan transformasi ekonomi lewat dua hal yaitu peningkatan kualitas SDM dan menetapkan sejumlah sektor untuk menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi agar mampu tumbuh di atas 10 persen.

Untuk menjadi negara maju, Indonesia harus mampu masuk pada kelompok negara dengan high income. Ciri negara tersebut yakni memliki industri services dengan tingkat 69,70 persen dan sangat mengandalkan kualitas SDM yang tinggi. 

“Untuk menuju negara maju, Tiongkok melibatkan perguruan tinggi dalam sejumlah penelitian di bidang algoritma, bahan baterai dan sejumlah teknologi masa depan seperti robotik dan teknologi molekuler,”katanya.

Dirut BPJS Ketenagakerjaan, Anggoro Eko Cahyo mengkonfirmasi pandemi Covid-19 benar berdampak pada kalangan muda. Hal itu, terungkap pada meningkatnya klaim jaminan hari tua (JHT) pada pekerja milenial yang mengundurkan diri dan terkena PHK di masa pandemi. “Di masa pandemi ini terjadi shifting pasar kerja dari sektor formal ke sektor informal. Para pekerja yang keluar dari sektor formal belum masuk kembali ke sistem perlindungan BPJS Ketenagakerjaan.” ujarnya. 

Ada pun Indra Pramana mengungkapkan industri start up masih menjadi salah sektor yang diminati kelompok milenial di Indonesia. Menurutnya, sejumlah startup di Indonesia di bidang fintek, logistik, e-commerce, food and beverage dan agrikultur sangat diminati  para investor.  “Peluang itu, harus ditangkap oleh anak bangsa dengan sejumlah upaya strategis agar generasi milenial Indonesia mampu berperan lebih besar di industri startup di tanah air,”katanya. 

Putri Anetta Komarudi mengungkapkan pandemi Covid-19 berdampak pada sebagian generasi muda masuk ke sektor informal yang kurang mendapat perlindungan. Isu job insecurity ini menjadi perhatian dalam penyelenggaraan Y20 mendatang. 

Sedangkan Atang Irawan menilai untuk persiapan menyambut bonus demografi perlu upaya perbaikan kebijakan di sektor pendidikan, kesehatan dan infrastruktur serta percepatan investasi.  Menurutnya, para pemangku kepentingan perlu membuat peta jalan untuk mempersiapkan formulasi dalam menyambut bonus demografi untuk menghindari terjadinya kesalahan dalam pengambilan kebijakan seperti pada Afrika Selatan dan Brazil. 

Jurnalis senior Saur Hutabarat berpendapat, dunia kerja di masa datang akan ditentukan kesiapan teknologi dari para calon pekerjanya. Ekonomi kreatif dan kantong-kantong kreativitas akan mewarnai lapangan kerja yang tersedia. “Bangsa ini memerlukan sistem pendidikan yang menghasilkan generasi yang mampu berpikir jangka panjang dan memiliki imajinasi yang tidak terbatas, untuk menjawab tantangan zaman yang memerlukan banyak kreativitas,” (*)






Pimpinan MPR: Biaya Haji dari Kemenag Baru Usulan

6 hari lalu

Pimpinan MPR: Biaya Haji dari Kemenag Baru Usulan

Yandri meminta Kementerian Agama dan Panja Komisi VIII untuk memelototi semua item yang menyangkut semua besaran ongkos haji.


Peringati Hari Patriotik, Fadel Siap Perjuangkan Nani Wartartabone Jadi Nama Bandara

6 hari lalu

Peringati Hari Patriotik, Fadel Siap Perjuangkan Nani Wartartabone Jadi Nama Bandara

Pemda Gorontalo sudah menyiapkan suratnya, tinggal mengantarkan kepada Menteri Perhubungan.


Bamsoet Dukung UI Racing Team Ikut Kompetisi di Eropa

6 hari lalu

Bamsoet Dukung UI Racing Team Ikut Kompetisi di Eropa

Bamsoet berharap BUMN hingga kalangan swasta memberi dukungan dengan menjadi sponsor untuk UI Racing Team.


Bamsoet Pastikan Anggaran untuk Masifkan Sosialisasi Empat Pilar MPR

8 hari lalu

Bamsoet Pastikan Anggaran untuk Masifkan Sosialisasi Empat Pilar MPR

Sosialisasi Empat Pilar MPR RI yang akan ditingkatkan dari semula hanya empat kali menjadi enam kali dalam setahun.


Rapim MPR: Pergantian Pimpinan MPR dari DPD Tunggu Inkracht

8 hari lalu

Rapim MPR: Pergantian Pimpinan MPR dari DPD Tunggu Inkracht

MPR tidak akan mencampuri urusan internal DPD.


Ketua MPR Dorong Revisi UU Desa Segera Diselesaikan

8 hari lalu

Ketua MPR Dorong Revisi UU Desa Segera Diselesaikan

Revisi UU No. 6 Tahun 2014 tersebut tidak akan mengubah ketentuan tentang masa jabatan Perangkat Desa.


Mayoritas Investor Pasar Modal Generasi Muda, Sri Mulyani: Sangat Bahagia, Gambaran Luar Biasa

31 hari lalu

Mayoritas Investor Pasar Modal Generasi Muda, Sri Mulyani: Sangat Bahagia, Gambaran Luar Biasa

Sri Mulyani Indrawati mengatakan jumlah investor di pasar modal Indonesia mencapai lebih dari 10 juta.


Yandri Susanto Dukung PABPDSI Bangun Desa

42 hari lalu

Yandri Susanto Dukung PABPDSI Bangun Desa

PABPDSI didorong agar bekerja sama dengan kepala desa.


6 Tips Jadi Pemilih Pemula Cerdas Saat Pemilu

46 hari lalu

6 Tips Jadi Pemilih Pemula Cerdas Saat Pemilu

Pemilih pemula berperan untuk dapat menekan angka kecurangan dan pelanggaran yang mungkin terjadi saat pemilu.


2 Mahasiswa UI Jadi Duta Bahasa, Buka 6 Kedai Kopi Multilingual Jawa, Sunda & Betawi

47 hari lalu

2 Mahasiswa UI Jadi Duta Bahasa, Buka 6 Kedai Kopi Multilingual Jawa, Sunda & Betawi

Mahasiswa UI, Daffa Aqilah Sofiyan dan Anzalna Nuraini Alifah jadi Duta Bahasa Nasional 2022 Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi.