Hentikan Lidik Dugaan Data di eHAC Bocor, Polri: Tak Ada Upaya Pengambilan Data

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono memberikan keterangan pers terkait bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar di Gedung Divhumas Mabes Polri, Jakarta, Ahad, 28 Maret 2021. Argo Yuwono mengatakan terduga pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar berjumlah dua orang yang berboncengan dengan sepeda motor. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono memberikan keterangan pers terkait bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar di Gedung Divhumas Mabes Polri, Jakarta, Ahad, 28 Maret 2021. Argo Yuwono mengatakan terduga pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar berjumlah dua orang yang berboncengan dengan sepeda motor. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Mabes Polri menghentikan penyelidikan dugaan kebocoran data data kependudukan melalui aplikasi Electronic Health Alert Card (eHAC).

    "Hasil penyelidikan yang dilakukan oleh Siber Polri terhadap Kementerian Kesehatan dan mitra bahwa tidak ditemukan upaya pengambilan data pada server e-HAC," ujar Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri Inspektur Jenderal Argo Yuwono saat dihubungi pada Selasa, 7 September 2021. 

    Sebelumnya, Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan Anas Mas'ruf sudah menegaskan data masyarakat yang ada di sistem e-HAC tidak bocor.

    "Kemenkes memastikan bahwa data masyarakat yang ada dalam eHAC tidak bocor dan dalam perlindungan. Data masyarakat yang ada di dalam eHAC tidak mengalir ke platform mitra," kata Anas dalam konferensi pers daring, Rabu, 1 September 2021.

    Juru Bicara Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Anton Setiyawan mengatakan yang terjadi bukan kebocoran data. Laporan adanya kerentanan sistem dari VPN Mentor adalah bagian dari proses trade information sharing. Dalam proses itu, pihak-pihak yang mempunyai peduli terhadap keamanan siber biasa saling bertukar informasi.

    "Alhamdulillah, kami mendapat informasi yang sangat baik dari teman-teman di VPN Mentor dan kemudian kita bisa memverifikasi dan ternyata teman-teman di Kemenkes bisa menindaklajuti terhadap informasi kerentanan tersebut," kata Anton.

    ANDITA RAHMA | EGY ADYATAMA

    Baca: Kronologi Kebocoran Data Pengguna Aplikasi eHAC hingga Akhirnya Dinonaktifkan

    Catatan Koreksi: 
    berita ini telah pengeditan pada bagian judul pada Selasa 7 September 2021 pukul 15.59 karena ada kesalahan tulis 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.