Golkar Doakan Azis Syamsuddin Tegar Hadapi Masalah Soal Dugaan Suap

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin bersiap meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu, 9 Juni 2021. Azis diperiksa sebagai saksi untuk kasus dugaan suap penghentian kasus yang melibatkan penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju dan Wali Kota Tanjungbalai M. Syahrial. TEMPO/Imam Sukamto

    Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin bersiap meninggalkan gedung KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu, 9 Juni 2021. Azis diperiksa sebagai saksi untuk kasus dugaan suap penghentian kasus yang melibatkan penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju dan Wali Kota Tanjungbalai M. Syahrial. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Badan Advokasi Hukum dan HAM DPP Partai Golkar, Supriansa, menanggapi dugaan keterlibatan kolega satu partainya, Azis Syamsuddin, dalam perkara suap yang ditelisik Komisi Pemberantasan Korupsi. Supriansa mengatakan partainya menghargai seluruh proses hukum yang menyangkut Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat tersebut.

    "Pertama kami menghargai seluruh proses hukum yang telah berjalan yang ada di KPK," kata Supriansa di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 7 September 2021.

    Menurut Supriansa, Golkar menilai proses hukum di KPK sudah berjalan dengan baik selama ini. Ia juga mengajak semua pihak mengedepankan asas praduga tak bersalah terhadap masalah yang menimpa Azis.

    "Yang ketiga mari kita mendoakan beliau iya kan. Mari kita mendoakan beliau agar tegar menghadapi masalah ini dengan baik," kata dia.

    Nama Azis sebelumnya disebut dalam petikan dakwaan eks penyidik KPK Robin Pattuju. Petikan dakwaan itu menyebutkan Robin Pattuju menerima Rp 3 miliar dari Azis, diduga lewat orang kepercayaannya.

    Komisi antirasuah pun ditengarai telah menggelar ekspose pengembangan perkara. Dikutip dari Koran Tempo edisi Sabtu, 4 September 2021, seorang sumber menyebutkan para peserta ekspose menganggap sudah sangat cukup bukti untuk menaikkan status Azis menjadi tersangka.

    Supriansa enggan mengomentari ihwal perkembangan status hukum Azis. "Menyangkut masalah status kami kan tidak tahu. Itu adalah urusan penyidik," kata Supriansa.

    BUDIARTI UTAMI PUTRI

    Baca: Azis Syamsuddin Terseret dalam Surat Dakwaan Robin, KPK: Tunggu Sidang Perdana


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.