Jubir Kemenko Maritim Bantah Luhut Terlibat Proyek Laptop di Kemendikbud

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seremoni serah terima dukungan dari Hyundai Motor dalam penanganan pandemi Covid-19 di Indonessia yang disampaikan melalui Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan pada Kamis, 29 Juli 2021. FOTO: Hyundai Indonesia

    Seremoni serah terima dukungan dari Hyundai Motor dalam penanganan pandemi Covid-19 di Indonessia yang disampaikan melalui Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan pada Kamis, 29 Juli 2021. FOTO: Hyundai Indonesia

    TEMPO.CO, Jakarta - Juru bicara Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Jodi Mahardi membantah Djoko Edhi Abdurahman yang menuding Luhut Binsar Pandjaitan mengakuisisi saham Zyrex dan terlibat dalam proyek pengadaan laptop Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi.

    "Terkait tuduhan Saudara Djoko Edhi Abdurahman bahwa Pak Luhut membeli saham Zyrex 51 persen dan mengaitkannya dengan program laptop dalam negeri Kemendikbud, kami mohon Saudara Djoko dapat segera memberikan bukti sebagai back up tuduhannya," ujar Jodi lewat pesan tertulis, Sabtu, 7 Agustus 2021.

    Menurut Jodi, tuduhan tersebut adalah fitnah dan hal itu sudah menyebar luas di sosial media. Ia menyatakan Kemenko Maritim menunggu penjelasan segera dari mantan anggota DPR Komisi III itu.

    "Jangan nanti dibilang kita ini sewenang-wenang, jangan dibilang nanti antikritik atau upaya pembungkaman. Oleh karena itu, kami tunggu penjelasannya sesegera mungkin," tutur Jodi.

    Produsen laptop dalam negeri PT Zyrexindo Mandiri Buana Tbk (ZYRX) mendapatkan kontrak dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud-Ristek) untuk pengadaan 165.000 unit laptop senilai Rp 700 miliar.

    Djoko Edhi dalam tulisannya yang beredar di sosial media menyebut Zyrex mendapat kontrak Kemendikbud-Ristek setelah sahamnya diakuisisi oleh Luhut.

    "Sampai pekan lalu, baru lima perusahaan komputer yang masuk. Axio dkk terlempar dari persaingan. Yang hebat Zyrex, begitu sahamnya dibeli Luhut, langsung Zyrex dinyatakan oleh 'surat elektronik' Nadiem masuk, memenuhi syarat. Luhut adalah kompetitor. Ia baru ikut belakangan dan bersuara keras tentang laptop buatan dalam negeri. Tapi ia dapat duluan dengan mengakuisisi Zyrex. Luar biasa tricky macan tua dari Laguboti ini. Mana KPPU? Sebab, praktek Luhut itu haram hukumnya menurut hukum ekonomi. Luhut, jujur saja susah, enggak diajari di Laguboti sana. Haram itu!," demikian kutipan tulisan Djoko yang beredar di sosial media.

    Tempo sudah meminta konfirmasi Djoko ihwal pesan yang beredar tentang dugaan keterlibatan Menko Luhut itu. Ia membenarkan menulis hal tersebut. "Betul. Terima kasih telah konfirmasi," ujarnya lewat pesan singkat, Ahad dini hari, 8 Agustus 2021. Namun, ia belum menjawab saat ditanya lebih lanjut ihwal bukti berbagai tuduhan yang disampaikannya itu.

    Baca juga: Catatan Komisi X DPR Soal Polemik Pengadaan Laptop Chromebook Kemendikbud

    DEWI NURITA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    OTT Bupati Kolaka Timur, Simak Fakta Penangkapan dan Profil Andi Merya

    Bupati Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Andi Merya Nur, ditangkap KPK dalam OTT. Ia diduga menerima suap yang berhubungan dengan dana hibah BNPB.