Satgas Covid-19: BOR Turun di 14 Provinsi, DKI Jakarta Paling Signifikan

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Juru Bicara Satgas COVID-19 yang baru, Wiku Adisasmito saat memberikan keterangan terkait update pandemi tersebut di Indonesia . Pemerintah resmi menunjuk Wiku Adisasmito menjadi juru bicara pemerintah menggantikan Achmad Yurianto. Ketua Tim Pakar GTPPC-19 (KOMBEN BNPB/M Arfari Dwiatmodjo)

    Juru Bicara Satgas COVID-19 yang baru, Wiku Adisasmito saat memberikan keterangan terkait update pandemi tersebut di Indonesia . Pemerintah resmi menunjuk Wiku Adisasmito menjadi juru bicara pemerintah menggantikan Achmad Yurianto. Ketua Tim Pakar GTPPC-19 (KOMBEN BNPB/M Arfari Dwiatmodjo)

    TEMPO.CO, Jakarta - Satuan Tugas Penanganan Covid-19 menyebut tingkat keterisian tempat tidur isolasi atau bed occupancy ratio (BOR) menurun dalam dua pekan terakhir, seiring penurunan kasus positif Covid-19.

    Jubir Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito menyebut, penurunan BOR dan kasus aktif secara bersamaan terjadi pada 14 provinsi. Di antaranya Lampung, Kepulauan Riau, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Banten, NTB, NTT, Kalimantan Barat, Sulawesi Tenggara, Maluku, Maluku Utara dan Papua Barat. 

    DKI Jakarta mencatatkan penurunan BOR yang signifikan sebesar 21,55 persen disusul Banten yang turun 20,57 persen dalam satu minggu terakhir. "Saya apresiasi capaian ini, karena ini artinya pemerintah daerahnya mampu menekan beban berat tenaga kesehatan yang bertugas di rumah sakit selama beberapa minggu terakhir," ujar Wiku dalam keterangan tertulis, Rabu, 4 Agustus 2021.

    Secara nasional, ujar Wiku, angka BOR mingguan sebelumnya sempat mencapai 77,07 persen pada 11 Juli 2021. Namun perlahan menunjukkan menjadi 75,91 persen, turun lagi menjadi 70,62 persen dan di minggu terakhir menurun lagi menjadi 61,95 persen. Penurunan ini sejalan dengan penurunan kasus aktif selama dua minggu terakhir. Sebelumnya kasus aktif sempat mencapai 18,84 persen menjadi 18,12 persen, terus turun menjadi 15,55 persen per 1 Agustus 2021.

    "Penurunan nyata terlihat pada penurunan BOR di Wisma Atlet yang saat ini persentase huniannya di angka 31,34 persen," ujar Wiku.

    Meskipun demikian, Satgas menyoroti perkembangan kasus aktif dan BOR untuk sebagian pulau di luar Jawa-Bali. BOR di sebagian besar provinsi di Pulau Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi, menunjukkan kenaikan. Di Pulau Sumatera, kenaikan terjadi di Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Sumatera Selatan, Bangka Belitung dan Bengkulu.

    Sedangkan Pulau Kalimantan, kenaikan terjadi di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Utara. Sedangkan Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur menunjukkan kenaikan pada salah satu indikator. Sementara di Pulau Sulawesi, kenaikan terjadi di Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Gorontalo dan Sulawesi Barat.

    Di Pulau Jawa, juga masih ada DI Yogyakarta yang kasus aktifnya belum menunjukkan penurunan. Sedangkan Bali, meskipun kasus positif menunjukkan perbaikan, namun untuk kasus aktif dan BOR belum menunjukkan perbaikan.

    Untuk itu, Wiku meminta kepala daerah dan masyarakat di provinsi di Pulau Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi untuk terus memantau perkembangan Covid-19 di wilayah masing-masing.

    DEWI NURITA

    Baca: Kemenkes Putuskan Warga Tak Punya NIK Bisa Ikut Vaksinasi Covid-19


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.