Arteria Dahlan Bilang Kritikan BEM Unnes Soal Puan Queen of Ghosting Dangkal

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Arteria Dahlan. Facebook/@Arteria Dahlan

    Arteria Dahlan. Facebook/@Arteria Dahlan

    TEMPO.CO, Jakarta - Politikus PDI Perjuangan Arteria Dahlan menilai kritikan Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Negeri Semarang (BEM Unnes) terhadap Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Puan Maharani dangkal dan tidak obyektif. Sebelumnya, BEM Unnes menyebut Puan sebagai Queen of Ghosting.

    "Kok dangkal sekali ya, hanya dengan mendasarkan pada beberapa fakta atau bahkan kepingan suatu fakta yang tidak utuh," kata Arteria ketika dihubungi, Rabu, 7 Juli 2021.

    Arteria mengaku sedih dan prihatin dengan stigma yang dilontarkan terhadap Puan Maharani oleh mahasiswa Unnes. Menurut dia, data-data yang menjadi dasar tudingan itu tidak dikaji lebih mendalam sehingga merupakan kesimpulan yang tak obyektif.

    Arteria lantas membandingkan dengan era dirinya menjadi mahasiswa. Menurut dia, dulu setiap akan berpendapat, mahasiswa akan melakukan riset, kajian mendalam, dan uji publik.

    "Enggak seperti sekarang value-nya jauh berbeda, apalagi berlindung dibalik kata "mengkritik", padahal sudah patut diduga itu bukan kritik tapi ada indikasi sengaja menista," kata anggota Komisi Hukum DPR ini.

    BEM Unnes menyebut Puan sebagai Queen of Ghosting lantaran dinilai tidak memiliki paradigma kerakyatan selama menjadi Ketua DPR. Misalnya karena pengesahan undang-undang yang tak sesuai kepentingan rakyat, seperti Undang-Undang Cipta Kerja dan UU Mineral dan Batu Bara.

    Arteria mengatakan pembuatan undang-undang dilakukan oleh pemerintah dan DPR. Ia pun mengklaim pembahasan suatu RUU sudah melibatkan para akademisi dan semua stakeholder yang akan beririsan langsung dengan aturan tersebut.

    "Kan malu, kok Ibu Ketua DPR disalahkan," ujar Arteria. "Makanya belajar dulu ya, enggak usah sampai pinter deh, tapi paham aturan hukum sudah cukup sebelum komentar."

    Menurut Arteria, masyarakat justru harus bersyukur memiliki Puan Maharani sebagai ketua DPR. Ia mengatakan Puan bekerja secara efektif terlebih di masa pandemi Covid-19 ini.

    Ketua DPP Bidang Politik dan Keamanan PDIP itu, kata Arteria, rutin menanyakan progres kerja setiap komisi dan anggotanya. Arteria mengklaim pola semacam ini tak ada di pimpinan DPR sebelumnya.

    "Saya hanya mengatakan bangsa ini beruntung punya Ketua DPR RI yang seperti Bu Puan Maharani," kata Arteria.

    Julukan Queen of Ghosting terhadap Puan Maharani itu sebelumnya dilontarkan BEM Unnes lewat akun media sosialnya. Tak hanya Puan, BEM Unnes juga melabeli Wakil Presiden Ma'ruf Amin sebagai King of Silent.

    BUDIARTI UTAMI PUTRI | JAMAL A. NASHR


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.