Polda Sulawesi Tenggara Ungkap Kasus Penipuan Pinjaman Online: 49 Korban

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pinjaman online. Shutterstock

    Ilustrasi pinjaman online. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktorat Reserse dan Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Tenggara (Sultra) berhasil mengungkap kasus penipuan pinjaman online tanpa adminstrasi dengan korban mencapai 49 orang dari seorang tersangka inisial J.

    Direktur Reserse dan Kriminal Khusus (Dirreskrimsus) Polda Sultra, Kombes Pol Heri Tri Maryadi mengungkapkan tersangka ditangkap karena ada seorang korban bernama Ririn melaporkan kejadian tersebut pada 19 September 2020.

    Baca juga : Pinjaman Online Ilegal Meresahkan, Ini 7 Tips Kenali Ciri-cirinya

    Kombes Heri menjelaskan, pelapor Ririn awalnya mendapatkan informasi bahwa ada akun untuk meminjam uang tanpa administrasi sehingga ia tertarik dan pelaku terus melakukan komunikasi dengan pelapor dan meminta administrasi, pertama administrasi Rp150.000 lalu dikirim oleh pelapor, kemudian tersangka kembali meminta administrasi sebanyak Rp700.000, lalu kembali meminta uang sebesar Rp1.300.000 dan korban pun mengirim uang tersebut.

    "Dia (Ririn) kemudian melapor ke Polda, kami cek Posnya, ternyata ada di wilayah hukum Provinsi Sulawesi Selatan di Polres Sidrap. Kami dibantu Polres Sidrap untuk melakukan penggeledahan yang memang kami sudah ketahui alamatnya," kata Kombes Heri, saat merilis kasus pengungkapan tersebut, Selasa.

    Kombes Heri mengungkapkan, setelah pihaknya melakukan penangkapan dan penggeledahan terhadap tersangka, yang dibantu jajaran Polres Sidrap, pihaknya melakukan pengecekan terhadap telepon seluler milik tersangka dan ditemukan nama Ririn (pelapor) masuk nama kontak terakhir.

    "Dan kami ungkap ternyata ada 49 KTP seluruh Indonesia (yang menjadi korban), dari berbagai daerah dan kami sudah melakukan interogasi cukup besar juga kerugian-kerugian yang sudah dimiliki oleh si terlapor (J)," jelasnya.

    Dia mengungkapkan bahwa dari 49 KTP yang menjadi korban penipuan pinjaman online tersebut kerugian yang ditaksir mencapai hingga Rp50 juta. Dia juga menyampaikan bahwa tersangka beraksi bersama rekannya satu orang yang saat ini identitasnya telah diketahui Ditreskrimsus Polda Sultra.

    "Sementara ini dia berdua. Kita lihat juga nanti jaringannya seperti apa, karena penipuan ini biasanya satu sindikat. Apakah ini dia ada kotak dengan beberapa pelaku lainnya, kita lihat nanti di handphone, kita akan melakukan profiling, terus kemudian akan dikloning, supaya bisa terlihat percakapan di dalam handphone itu," jelasnya.

    Tersangka diancama Pasal 15 45A terkait dengan e-commerce jucto Pasal 27 UU ITE, ancaman hukuman enam tahun penjara atau denda Rp1 miliar.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Fakta Kasus Rangga, Bocah Yang Cegah Ibu Diperkosa

    Pada Kamis, 15 Oktober 2020, tagar #selamatjalanrangga trending di Facebook dan Twitter.