Polisi Bentuk Tim Usut Penembakan Petani Oleh Satgas Tinombala

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi penembakan. dentistry.co.uk

    Ilustrasi penembakan. dentistry.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah berjanji akan transparan menyampaikan perkembangan penyelidikan tewasnya dua petani di Poso Pesisir Utara pada 2 Juni 2020.

    "Iya, kami sampaikan," ujar Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Sulawesi Tengah Komisaris Besar Dididk Supranoto melalui pesan teks pada Senin, 8 Juni 2020.

    Didik pun menuturkan bahwa pihaknya telah menurunkan tim investigasi untuk menyelidiki insiden tersebut.

    "Untuk saat ini Polda Sulteng telah menurunkan tim investigasi (Propam & Itwasda) yg dipimpin oleh Irwasda. Untuk perkembanganya kami menunggu hasil kerja dari tim yang sekarang masih melakukan tugasnya di wilayah Poso," kata Didik.

    Pada 2 Juni, dua petani tewas setelah diberondong tembakan yang diduga oleh Satgas Tinombala saat tengah berteduh di gubuk kebun di kawasan Pegunungan Kawende Kilometer 9, Kecamatan Poso, Pesisir Utara, Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah. Mereka adalah Syarifuddin dan Firman.

    Adik Syarifuddin, Fardil, mengatakan kedua korban dihujani tembakan kendati sudah berteriak menyatakan diri sebagai petani. Tim Satgas, kata Fardil, mengatakan tak mendengar teriakan tersebut dan mengklaim sudah memberikan tembakan peringatan. Fardil mengaku tak mendengar tembakan peringatan itu.

    Anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (HAM), Amiruddin Al Rahab mengatakan lembaganya sudah menyurati Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah dan Kepala Detasemen Khusus 88 Antiteror Inspektur Jenderal Martinus Hukom agar kasus ini diselidiki secara transparan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.