Kronologi Penolakan Renovasi Gereja di Karimun

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pembangunan gereja. shutterstock.com

    Ilustrasi pembangunan gereja. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Hubungan Antar Agama dan Kepercayaan Keuskupan Agustinus Dwi Pramodo mengatakan seorang romo dan dua panitia pembangunan Gereja Katolik Paroki Santo Joseph Tanjung Balaikarimun yang sempat dibawa ke Polres Karimun, Kepulauan Riau, telah kembali. Menurut dia, ketiganya tidak ditahan.

    "Bukan ditahan tapi dibawa ke Polres. Romo dan dua orang panitia pembangunan. Sudah (kembali)," kata Agustinus saat dihubungi Tempo, Jumat, 7 Februari 2020.

    Agustinus lalu membagikan kronologi penyerangan gereja yang dihimpun oleh tim pencari dan analisis Gerakan Masyarakat Indonesia Melawan Intoleransi (Gemayomi). Dalam dokumen itu diceritakan jika pembongkaran gereja oleh panitia pembangunan dimulai pukul 09.00 WIB pada Kamis, 6 Februari lalu.

    Baru berjalan 30 menit, ada lima polisi yang datang dan meminta pembongkaran dihentikan dengan alasan menjaga kondusivitas. Namun pembongkaran tetap dilakukan.

    Sekitar pukul 13.55 WIB, massa yang menolak mulai berkumpul dan mengerubungi gereja. Kondisi mulai memanas saat memasuki pukul 14.28 WIB. Massa yang berkerumun menggoncang pagar dan melontarkan caci maki.

    Sekitar pukul 15.15 WIB, polisi membawa satu orang panitia ke Polres Karimun. Romo Paroki lalu meminta jaminan keamanan terhadap panitia tersebut. Tak lama, ia juga mengajak satu panitia pembangunan gereja lainnya untuk ikut ke Polres.

    Di Polres Karimun, ketiganya diperiksa secara terpisah. Telepon genggam salah satu panitia sempat disita oleh polisi.

    Saat ketiganya masih berada di Polres, ada sejumlah massa yang berunjuk rasa di sana. Polisi lalu mempertemukan pihak gereja dengan perwakilan demonstran.

    Suasana mereda setelah Romo Paroki bertemu dengan Bupati dan Kapolres. Sekitar pukul 20.26 WIB, ketiganya baru kembali ke gereja.

    Adapun polemik pembangunan gereja ini telah bergulir sejak 2013. Aksi massa juga sempat terjadi saat peletakan batu pertama renovasi gereja tersebut pada 25 Oktober 2019.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.