Kemenkes: WNI yang Jalani Observasi di Natuna dalam Kondisi Sehat

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana di lokasi karantina WNI yang dievakuasi dari Wuhan, Cina di sebuah hanggar di Lanud Raden Sadjad, Natuna dalam foto yang diunggah pada Senin, 3 Februari 2020. Karantina ini dilengkapi dengan fasilitas kesehatan, tenaga kesehatan, sarana dan prasarana pendukung, serta logistik. Twitter/@Kemenkes

    Suasana di lokasi karantina WNI yang dievakuasi dari Wuhan, Cina di sebuah hanggar di Lanud Raden Sadjad, Natuna dalam foto yang diunggah pada Senin, 3 Februari 2020. Karantina ini dilengkapi dengan fasilitas kesehatan, tenaga kesehatan, sarana dan prasarana pendukung, serta logistik. Twitter/@Kemenkes

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Kesehatan menyatakan seluruh WNI yang sedang menjalani proses observasi di Natuna, Kepulauan Riau dalam keadaan sehat. Diantara mereka bahkan sudah ada yang memulai kuliah dengan mengakses secara daring.

    Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Anung Sugihantono mengatakan sebanyak 285 orang yang merupakan WNI dari Cina dan tim penjemput itu dalam keadaan sehat. "Secara keseluruhan bahwa kondisi kesehatan para warga negara kita yang jumlahnya 285 di ring satu, dan teman-teman yang memberikan pelayanan di ring dua, Alhamdulillah semua dalam keadaan baik sehat," kata dia, Selasa, 4 Februari 2020.

    Menurut Anung, tidak ada satupun orang terdeteksi suhunya di atas 38 derajat Celcius dan tidak ada keluhan yang dilaporkan dari masing-masing orang dalam ruang observasi kesehatan

    Anung juga menyebut sudah ada salah satu mahasiswa fakultas kedokteran perguruan tinggi Cina telah melaksanakan kuliah secara daring melalui sambungan internet. "Saat ini ada teman-teman yang sudah masuk kuliah, ada mahasiswa kedokteran mereka mengakses materi pembelajaran dari fakultas tempat mereka kuliah," kata dia.

    Saat ini, WNI yang menjalani observasi kesehatan juga sudah diberikan akses komunikasi, baik telepon maupun internet sebagai bagian dari fasilitas yang diberikan. Para WNI yang sebagian besar mahasiswa tersebut juga diperbolehkan menghubungi anggota keluarganya di Indonesia melalui sambungan telepon.

    Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan, TNI-Polri, BNPB dan instasi lainnya terus berupaya memenuhi kebutuhan para WNI selama masa observasi. Beberapa keperluan terus ditambahkan seperti makanan jajanan atau snack, alat musik dan dukungan layanan psikologis lainnya.

    Anung juga memastikan kondisi masyarakat di Natuna sudah kembali normal dan beraktivitas seperti biasanya. "Masyarakat melakukan aktivitas seperti biasa, anak sekolah kembali masuk setelah kemarin sempat diliburkan. Anak sekolah melakukan aktivitas seperti biasa, masyarakat beraktivitas seperti biasa, tidak ada toko yang ditutup karena alasan ketakutan, semua dilakukan seperti biasa sebagaimana kita harapkan," ujarhya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    KPK Berencana Menghapus Hasil Penyadapan 36 Perkara

    Terdapat mekanisme yang tak tegas mengenai penghapusan hasil penyadapan 36 penyelidikan yang dihentikan KPK.