RUU Anti Penyimpangan Seksual di Prolegnas, Baleg: Belum Ada Draf

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Sekretaris Jenderal PPP Achmad Baidowi (di tengah) usai konferensi pers terkait Mukernas IV PPP di kantor DPP PPP Diponegoro pada Rabu, 17 Juli 2019. TEMPO/Dewi Nurita

    Wakil Sekretaris Jenderal PPP Achmad Baidowi (di tengah) usai konferensi pers terkait Mukernas IV PPP di kantor DPP PPP Diponegoro pada Rabu, 17 Juli 2019. TEMPO/Dewi Nurita

    TEMPO.CO, Jakarta - Rancangan Undang-undang Anti Penyimpangan Seksual masuk dalam daftar Program Legislasi Nasional (Prolegnas) 2020-2024. Wakil Ketua Badan Legislasi Dewan Perwakilan Rakyat Achmad Baidowi mengaku tak ingat siapa yang mengusulkan RUU tersebut.

    "Saya persisnya lupa, tapi ada salah satu fraksi atau anggota yang mengusulkan waktu itu karena itu hasil kompilasi usulan fraksi-fraksi dan anggota yang disampaikan kepada Baleg DPR," kata Baidowi di Kompleks DPR RI, Jakarta, Kamis, 16 Januari 2020.

    Prolegnas 2020-2024 telah disahkan dalam rapat paripurna DPR pada Selasa, 17 Januari 2020. Ada 248 RUU yang masuk dalam daftar program legislasi lima tahun ini.

    Menurut Baidowi, RUU yang sudah masuk dalam prolegnas itu semuanya dianggap penting. Namun dia mengatakan belum ada draf dan naskah akademik RUU Anti Penyimpangan Seksual tersebut. "Belum ada drafnya, baru sebatas judul kira-kira gambarannya jangan sampai generasi ke depan ada penyimpangan lah," ujar Baidowi.

    Baidowi mengatakan belum melihat detail alasan dari pengusul RUU Anti Penyimpangan Seksual itu dalam Prolegnas. Dia juga menilai wajar jika sudah ada kritik dari masyarakat yang menganggap RUU itu berpotensi diskriminatif terhadap kelompok LGBT.

    Menurut politikus Partai Persatuan Pembangunan ini, DPR juga harus mendengarkan pendapat dari elemen masyarakat lain agar berimbang, termasuk dari pengusul. "Mungkin terkait dengan maraknya kasus-kasus dugaan penyimpangan seksual melatarbelakangi pengusul untuk menyampaikan itu," kata dia.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dijen Imigrasi Ronny Sompie Dicopot Terkait Harun Masiku

    Pencopotan Ronny Sompie dinilai sebagai cuci tangan Yasonna Laoly, yang ikut bertanggung jawab atas kesimpangsiuran informasi kasus Harun.