Gerakan Alumni UI untuk Jokowi: Mahasiswa Jangan Bakar-bakar

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Capres no urut 01, Jokowi menerima cenderamata jaket dari Ketua Gerakan Alumni UI, Fajar Soeharto pada deklarasi Alumni UI untuk Jokowi - Maaruf Amin di Plaza Tenggara, Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu 12 Januari 2019. Peserta deklarasi berikan dukungan kepada Jokowi - Maaruf Amin agar bisa terpilih menjadi Presiden dan Wakil Presiden periode 2019-2024. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Capres no urut 01, Jokowi menerima cenderamata jaket dari Ketua Gerakan Alumni UI, Fajar Soeharto pada deklarasi Alumni UI untuk Jokowi - Maaruf Amin di Plaza Tenggara, Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu 12 Januari 2019. Peserta deklarasi berikan dukungan kepada Jokowi - Maaruf Amin agar bisa terpilih menjadi Presiden dan Wakil Presiden periode 2019-2024. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Gerakan Alumni UI (Universitas Indonesia) untuk Joko Widodo - Ma'ruf Amin menegaskan akan mengawal pelantikan Presiden dan Wakil Presiden pada 20 Oktober 2019.

    Pernyataan sikap Gerakan Alumni UI ini muncul setelah demonstrasi mahasiswa dan pelajar yang berujung kerusuhan dalam sepekan terakhir. Demonstrasi dipicu penolakan revisi UU KPK dan sejumlah rancangan undang-undang lainnya. 

    Fajar Soeharto, Ketua Gerakan Alumni UI untuk Jokowi - Ma'ruf Amin, menyatakan alukni kerap berkomunikasi dengan mahasiswa UI lewat BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa) soal demonstrasi 23-24 September 2019.

    Para alumni mengingatkan mahasiswa UI agar tetap mengedepankan argumen dan tak melanggar hukum serta konstitusi.

    "Jangan bakar-bakar, jangan rusak sana-sana, jangan buat masyarakat resah. Buat simpati ke masyarakat. Kalau mau buat gerakan jangan sampai begitu (merusak). Terserah kalau mau beda pendapat," kata Fajar dalam acara itu di Plaza Senayan, Jakarta Pusat, hari ini, Rabu, 2 Oktober 2019.

    Pernyataan sikap dihadiri puluhan alumni UI. Mereka mengenakan kaos oblong kuning lalu membuka acara dengan membacakan manifesto.

    Acara tersebut pun dihadiri oleh komposer Addie M.S. Dia menjadi dirijen lagu Indonesia Raya yang dinyanyikan pada awal acara.

    Fajar menuturkan Gerakan Alumni UI mengimbau semua pihak, termasuk kalangan UI dan alumni lainnya, untuk menghormati dan mematuhi proses demokrasi. Maka kegiatan unjuk rasa di muka umum wajib mematuhi aturan.

    "Segala bentuk upaya pengingkaran proses demokrasi yang konstitusional adalah tindakan yang tidak sah, tercela, dan kami sangat menentangnya," ucapnya.

    Anggota Gerakan Alumni UI Toto Sugito menerangkan bahwa semula disepakati kelompok pendukung Jokowi - Ma'ruf Amin tersebut tak muncul lagi setelah Pemilu 2019. Namun serangkaian demonstrasi yang kian masif belakangan ini membuat mereka kembali bersuara.

    Toto menegaskan alumni UI tak mengharamkan protes dengan cara demonstrasi. Tapi protes mestinya dilakukan secara santun dan tetap dalam koridor hukum. "Hal ini yang mulai sedikit dilanggar belakangan."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.