ESDM Perkenalkan Program Biodiesel kepada Mahasiswa Yogyakarta

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kasubdit Investasi dan Kerjasama Bioenergi, Elis Heviati, hadir mewakili Direktur Bioenergi untuk membuka sesi BGTC di Aula Gedung Seminar Prof. DR. D. H. Penny Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara (USU), Kamis, 5 September 2019.

    Kasubdit Investasi dan Kerjasama Bioenergi, Elis Heviati, hadir mewakili Direktur Bioenergi untuk membuka sesi BGTC di Aula Gedung Seminar Prof. DR. D. H. Penny Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara (USU), Kamis, 5 September 2019.

    INFO NASIONAL — Berada pada masa transisi energi khususnya pemanfaatan Bahan Bakar Nabati (BBN) sebagai pengganti bahan bakar fosil, pemerintah menyadari pentingnya peranan generasi muda dalam mendukung pelaksanaan program tersebut. Generasi muda diharapkan dapat mengimplementasikan ilmu yang dimiliki dalam pengembangan bioenergi melalui pemanfaatan sumber energi bioenergi di lingkungan sekitar. Selain itu, turut melakukan diseminasi informasi mengenai program mandatori biodiesel, serta memiliki komitmen yang sama dalam memanfaatkan BBN dalam kehidupan sehari-hari.

    "Kami harus memastikan bahwa informasi mengenai pelaksanaan program pemanfaatan biodiesel sebagai salah satu produk BBN yang sedang gencar diupayakan pemerintah diterima oleh generasi muda," ujar Kasubdit Keteknikan dan Lingkungan Bioenergi Ditjen Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE), Effendi Manurung, saat mengenalkan B30 kepada mahasiswa di Yogyakarta dalam acara Biodiesel Goes to Campus, Selasa, 10 September. Mahasiswa yang hadir berasal dari kampus Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Yogyakarta, Universitas Gadjah Mada, dan Universitas Satya Wacana.

    "Kalian semua (baca: mahasiswa) adalah agent of change. Biodiesel ini memiliki banyak manfaat bagi lingkungan dan masyarakat petani kelapa sawit, lebih luas dapat meningkatkan devisa negara. Oleh karenanya menjadi penting bagi kami, para mahasiswa dapat memahami apa itu biodiesel dan kenapa pemerintah gencar mengembangkannya," kata Efendi.

    Biodiesel merupakan BBN untuk mesin/motor diesel berupa Fatty Acid Methyl Ester (FAME) yang terbuat dari minyak nabati atau lemak hewani melalui proses esterifikasi/transesterifikasi. Untuk mengurangi ketergantungan impor BBM dan meningkatkan bauran energi baru terbarukan, pemerintah menerapkan program mandatori biodiesel yang dilaksanakan secara bertahap.

    Effendi menjelaskan kepada para mahasiwa bahwa pemerintah sukses menerapkan Mandatori B20 dengan mewajibkan pemakaian bahan bakar yang terdiri dari campuran 20 persen biodiesel dan 80 persen minyak solar kepada seluruh pengguna mesin diesel. Penggunaan B20 ini tergantung tiga faktor, yaitu kualitas bahan bakar (biodiesel dan solar), handling/penanganan bahan bakar, dan juga kompatibilitas material terhadap bahan bakar tersebut.

    Setelah program B20, pemerintah meningkatkan penggunaan biodiesel menjadi Mandatori B30 dan ditargetkan dapat diimplementasikan mulai 1 Januari 2020. Pada tanggal 3 Juni 2019, Menteri ESDM Ignasius Jonan me-launching Road Test B30 untuk tiga unit truk dan delapan unit kendaraan penumpang berbahan bakar B30 yang masing-masing menempuh jarak 40 ribu kilometer dan 50 ribu kilometer.

    Road Test tersebut mencapai sekitar 80 persen perjalanan. Dari hasil uji coba sementara yang dilaporkan awal September 2019 lalu, tidak ditemukan masalah yang signifikan pada unit kendaraan yang diuji coba terkait dengan performa mesin kendaraan, oli, serta emisi gas buang. Untuk konsumsi bahan bakar, hasilnya lebih hemat dari yang diperkirakan.

    "Kami membutuhkan dukungan dan peran aktif semua stakeholder, tidak hanya badan usaha dan asosiasi, tetapi juga Anda semua. Ini penting untuk ketahanan energi nasional dan target pengurangan emisi Gas Rumah Kaca," ujar Effendi. Kegiatan Biodiesel Goes to Campus ini bentuk kerja sama Kementerian ESDM, Badan Pengelola Dana Pengelola Kelapa Sawit (BPDP KS), dan UPN Veteran Yogyakarta. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.