Dianggap Dekat Partai, YLBHI Kritik Kejaksaan di Bawah Prasetyo

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota Lembaga Bantuan Hukum/Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (LBH) Jakarta, Asfinawati. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Anggota Lembaga Bantuan Hukum/Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (LBH) Jakarta, Asfinawati. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) mengkritik Jaksa Agung H.M. Prasetyo yang dekat dengan Partai NasDem. Pengurus YLBHI Asfinawati menyebut, setidaknya ada tujuh catatan terkait kinerja kejaksaan di bawah Prasetyo yang dinilai belum akuntabel, proporsional, dan profesional. Selain itu, kejaksaan juga dianggap belum mengedepankan demokrasi dan Hak Asasi Manusia. 

    Untuk itu, YLBHI mendorong Jaksa Agung di kabinet pemerintahan Jokowi Jilid II, merupakan sosok yang berada di luar partai. "Tepatnya JA harus orang yang bisa lepas dari kepentingan politik dan partai politik. Dia harus dan hanya menegakkan hukum dan keadilan, seperti simbol dewi keadilan yang matanya tertutup," kata Asfinawati saat dihubungi Tempo pada Jumat, 2 Agustus 2019.

    Pertama, Asfinawati menganggap Kejaksaan belum profesional dan tidak memegang prinsip fair trial dalam menjalankan tugas sebagai penuntut. Dalam sejumlah kasus, kejaksaan tidak menggunakan kewenangan sebagai pengendali perkara untuk menghentikan perkara kriminalisasi hak yang masuk dari penyidik. Penuntut malah mengikuti irama penyidik akhirnya kasus dipaksakan masuk pengadilan.

    Kemudian, kata dia, Kejaksaan juga dianggap diskriminatif dan melanggar HAM. Dalam sejumlah kasus, kejaksaan tetap melakukan penuntutan ke pengadilan perkara-perkara pidana yang bukti-buktinya patut diduga diperoleh penyidik melalui penyiksaan.

    Ketiga, YLBHI memandang Kejaksaan merusak demokrasi dan melanggar HAM. Dalam sejumlah kasus, kejaksaan sebagai eksekutor putusan enggan melakukan eksekusi dan menunda mengeluarkan tahanan.

    Akibatnya tahanan ataupun terpidana kelebihan masa tahanan atau pemenjaraan (overstay) di rutan maupun lembaga pemasyarakatan. Kejaksaan juga sering mengeluarkan surat penetapan penahanan kepada tersangka ketika pelimpahan tahap 2 tanpa alasan yang jelas padahal tersangka koperatif dan sejak penyidikan tidak ditahan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    WhatsApp Pay akan Meluncurkan E - Payment, Susul GoPay dan Ovo

    WhatsApp akan meluncurkan e-payment akhir tahun 2019 di India. Berikutnya, WhatsApp Pay akan melebarkan layanannya ke Indonesia.