LSI Denny JA: Golkar Bisa Salip Gerindra, Asal ada Bensin

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto, saat menghadiri pembekalan caleg DPR RI Partai Golkar di Gedung DPP Partai Golkar, Jakarta, Rabu, 19 Desember 2018. TEMPO/Ryan Dwiky Anggriawan

    Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto, saat menghadiri pembekalan caleg DPR RI Partai Golkar di Gedung DPP Partai Golkar, Jakarta, Rabu, 19 Desember 2018. TEMPO/Ryan Dwiky Anggriawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Hasil sigi LSI Denny JA menunjukkan elektabilitas Partai Golkar terus menempel ketat Partai Gerindra. Saat ini, tingkat keterpilihan partai berlambang pohon beringin itu adalah 11,3 persen. Sementara Gerindra 14,6 Persen. Sedangkan posisi teratas adalah PDIP dengan angka 23,7 persen. 

    Baca: Sekjen PDIP Tantang Golkar Kalahkan Gerindra di Pemilu Legislatif

    Peneliti LSI Denny JA, Rully Akbar, mengatakan, Golkar masih memiliki peluang untuk mengimbangi Gerindra walaupun tipis. "Karena efek ekor jas langsung atas capres memang paling dirasakan PDIP dengan Jokowi. Gerindra dengan Prabowo," kata  Rully di kantor LSI, Jakarta Timur pada Rabu, 20 Februari 2019.

    Rully mengatakan, peluang Golkar mengimbangi Gerindra masih terbuka karena jaringan partai ini di bawah dinilai lebih kuat dibandingkan partai pimpinan Prabowo Subianto. "Nah, sekarang tergantung mesinnya punya bensin atau tidak. Baik dari segi finansial maupun figur yang memiliki persona," kata dia.

    Sebelumnya, Partai Golkar menargetkan bisa meraih 110 persen kursi parlemen atau setara dengan 18 persen suara nasional dalam pemilihan umum 2019. "Target Golkar menang di pemilu legislatif 2019, 110 persen kursi parlemen atau 18 persen suara nasional," ujar Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto saat ditemui dalam acara workshop nasional anggota FPG DPRD se-Indonesia di Hotel Redtop, Jakarta pada Jumat, 20 Juli 2018.

    Simak juga: Ketua Umum Golkar Sebut Gaya Ofensif Jokowi Terukur

    Menurut Ketua Umum Golkar Airlangga, angka tersebut adalah target optimistis. Terlebih, melihat hasil pemilihan kepala daerah serentak yang menunjukkan hasil, Golkar menang di 9 provinsi dan 80 kabupaten/kota.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.