Pernyataan Blunder Jokowi, dari Sontoloyo sampai Tabok PKI

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo atau Jokowi memberi pengarahan para kepala desa se Provinsi Lampung di Islamic Center Sukadana, Lampung Timur, Jumat, 23 November 2018. Foto: Istimewa

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memberi pengarahan para kepala desa se Provinsi Lampung di Islamic Center Sukadana, Lampung Timur, Jumat, 23 November 2018. Foto: Istimewa




    2. Politik Genderuwo

    Seusai melontarkan istilah politikus sontoloyo, Jokowi menyindir aksi para politikus yang gemar menyebar propaganda menakutkan. Jokowi menyebut cara politikus tersebut sebagai politik genderuwo. "Coba kita lihat politik dengan propaganda menakutkan, membuat ketakutan, kekhawatiran. Setelah takut yang kedua membuat sebuah ketidakpastian. Itu sering saya sampaikan itu namanya politik genderuwa," ujar Jokowi, Jumat, 9 November 2018.

    Baca: Pidato Lengkap Jokowi Soal Politikus Genderuwo

    Dalam mitos Jawa, Genderuwo adalah sejenis makhluk halus berwujud manusia mirip kera yang bertubuh besar dan menakutkan. Menurut Jokowi, saat ini banyak politikus yang sering melontarkan pernyataan-pernyataan yang menakutkan, seperti genderuwo itu. Cara berpolitik semacam itu, kata Jokowi, bukanlah cara berpolitik yang beretika, karena masyarakat digiring ke arah ketidakpastian dan ketakutan sehingga terkesan kondisi Indonesia mencekam.

    3. Tabok Penyebar Hoaks PKI

    Jokowi mengungkapkan ada 6 persen masyarakat atau 9 juta orang Indonesia yang percaya bahwa Jokowi adalah simpatisan PKI. Sudah empat tahun belakangan, Jokowi mengaku geram akan isu tersebut.

    Baca: Alasan Jokowi Ingin Tabok Penyebar Isu PKI

    "Ini yang kadang-kadang, aduh, mau saya tabok, orangnya di mana, saya cari betul," kata Jokowi saat membagikan sertifikat tanah di Lampung Tengah, Lampung, Jumat, 23 November 2018.

    Isu Jokowi PKI telah berembus sejak politikus PDIP itu maju dalam pemilihan presiden 2014. Sejak saat itu pula Jokowi selalu membantah bahwa dirinya simpatisan PKI. Menjelang pilpres 2019, Jokowi kembali gencar membantah isu dirinya simpatisan yang ternyata masih banyak dipercaya masyarakat.

    "Saya ini lahir tahun 1961. PKI itu ada tahun 1965. Saya berusia empat tahun ketika itu. Masak ada anggota PKI balita? Ini kan nggak bener," kata Jokowi dalam berbagai forum.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.