Tjahjo Kumolo Siapkan Pengganti Bupati Bekasi Neneng Hasanah

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tersangka selaku Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin tiba di kantor KPK, Jakarta, Senin, 15 Oktober 2018. KPK menetapkan 9 orang tersangka yang diduga terkait kasus perizinan proyek pembanguan Meikarta di Kabupaten Bekasi.  ANTARA/Sigid Kurniawan

    Tersangka selaku Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin tiba di kantor KPK, Jakarta, Senin, 15 Oktober 2018. KPK menetapkan 9 orang tersangka yang diduga terkait kasus perizinan proyek pembanguan Meikarta di Kabupaten Bekasi. ANTARA/Sigid Kurniawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan pemerintah akan menunjuk pengganti Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap Meikarta. Tjahjo berkata akan menunjuk Wakil Bupati Eka Supria Atmaja sebagai pelaksana tugas Bupati Bekasi.

    Baca: Golkar Minta Bupati Bekasi Kooperatif Jalani Proses Hukum di KPK

    "Langsung besok pagi atau besok sore sudah kami siapkan surat penugasan kepada Gubernur Jawa Barat untuk melantik wakil bupati sebagai pelaksana tugas," ujar Tjahjo di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta, Selasa, 16 Oktober 2018.

    Tjahjo menuturkan belum mendapat pemberitahuan resmi dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) soal penahanan Neneng. Namun, pemerintah tetap akan melantik wakil bupati agar tak ada kekosongan pemerintahan di Bekasi. "Kalau menunggu surat kan lama nanti. Yang penting jangan sampai satu hari, satu jam pun tak ada yang tanggung jawab di daerah," katanya.

    KPK menetapkan Neneng dan empat pejabat di Pemerintah Kabupaten Bekasi sebagai tersangka dugaan suap terkait perizinan proyek Meikarta. KPK menyangka mereka menerima komitmen fee sebesar Rp 13 miliar dari pengusaha yang bernaung di Lippo Group. KPK menyatakan total pemberian yang sudah terealisasi Rp 7 miliar melalui sejumlah kepala dinas.

    Baca: Golkar Nonaktifkan Bupati Bekasi Tersangka Suap Meikarta

    Uang itu diberikan kepada Neneng dan kawan-kawan untuk pengurusan sejumlah izin pembangunan mega proyek properti di Cikarang, Bekasi, dengan luas lahan 84,6 hektare. Adapun proyek Meikarta secara keseluruhan dibagi dalam 3 tahap dengan total luas 774 hektare.

    KPK mengungkap kasus ini melalui operasi tangkap tangan atau OTT di Jakarta dan Surabaya pada Minggu, 14 Oktober 2018. Dalam operasi itu KPK menangkap 10 orang dan menyita uang 90 ribu dolar Singapura dan Rp 513 juta. Namun, KPK tidak menangkap Neneng dalam operasi itu. Keterlibatan Neneng baru dipastikan setelah KPK melakukan gelar perkara pada Senin, 15 Oktober 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Beberkan RAPBN 2020, Tak Termasuk Pemindahan Ibu Kota

    Presiden Jokowi telah menyampaikan RAPBN 2020 di Sidang Tahunan MPR yang digelar pada 16 Agustus 2019. Berikut adalah garis besarnya.