Sulawesi Tengah Ubah Desain RTRW Wilayah Terdampak Gempa Palu

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jalan Kelurahan Balaroa rusak akibat gempa besar yang melanda Palu, Sulawesi Tengah, Ahad, 14 Oktober 2018. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    Jalan Kelurahan Balaroa rusak akibat gempa besar yang melanda Palu, Sulawesi Tengah, Ahad, 14 Oktober 2018. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, Jakarta - Dinas Pembangunan Umum Provinsi Sulawesi Tengah akan melakukan percepatan revisi Rencana Tata Ruang Wilayah atau RTRW seusai gempa Palu pada 28 September lalu. Kepala Dinas PU Provinsi Sulawesi Tengah Syaiful Djafar mengatakan revisi RTRW setelah bencana akan berprioritas pada mitigasi bencana.

    "Dalam rancangan perubahan sebelumnya, RTRW kami tidak didasarkan atas mitigasi bencana," kata Syaiful kepada Tempo di Palu, Senin, 15 Oktober 2018. Syaiful mengatakan ada beberapa titik yang diduga berbahaya untuk dihuni.

    Baca: Baju Sumbangan Korban Tsunami Palu yang Terbuang

    Contohnya daerah dekat Balaroa, yakni Donggala Kodi. Donggala Kodi lokasinya di atas Balaroa. Beberapa rumah yang masih dihuni dimungkinkan direlokasi karena berdekatan dengan jalur likuifaksi.

    Syaiful juga menyebut daerah rawan tsunami di Pantai Talise dan Pesisir Barat. Menurut dia kawasan dekat dengan pantai itu sudah tidak layak digunakan untuk kawasan komersial seperti dalam desain tata ruang sebelumnya.

    Baca: Ini Penyakit yang Mulai Menyambangi Pengungsi Gempa Palu

    Dalam memetakan daerah berpotensi bahaya itu, Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah akan berkoordinasi dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.  "Revisi RTRW akan diperkuat dengan data Badan Pengembangan Infrastruktur Kemen-PUPR." Dinas akan membentuk tim khusus untuk pemetaan ini.

    Akan halnya daerah terdampak likuifaksi, gempa, dan tsunami, akan dirancang sebagai taman memorial untuk mengingatkan akan korban gempa Palu. "Bentuknya masih sedang direncanakan," ujarnya. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.