Kapitra Ampera Minta Ijtima Ulama Jilid II Dibatalkan

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapitra Ampera. TEMPO/Imam Sukamto

    Kapitra Ampera. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Presidium Aksi Bela Islam Kapitra Ampera meminta Ijtima Ulama jilid II dibatalkan jika isi rekomendasi Ijtima Ulama tersebut tidak mengindahkan rekomendasi Ijtima Ulama I dan malah bermuatan politik praktis.

    Baca: Ijtima Ulama Jilid II, GNPF: Rizieq Shihab Akan Beri Arahan

    Kapitra mengatakan dari informasi yang diterimanya, Ijtima Ulama jilid II akan mendeklarasikan dukungan kepada pasangan capres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dalam pilpres 2019. "Saya minta batalkan Ijtima Ulama II kalau cuma mau dukung Prabowo-Sandi dengan kontrak politik. Antum pasti kecewa," kata dia di Jakarta, Sabtu, 15 September 2018.

    Jika Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama berkomitmen pada isi rekomendasi Ijtima Ulama I, kata Kapitra, maka seharusnya ulama yang menjadi capres atau cawapres. Namun saat ini, ulama tak menjadi capres atau cawapres seperti hasil rekomendasi Ijtima.

    Baca: GNPF: Semangat Ijtima Ulama Jilid 2 Masih Sama dengan Pertama

    Ijtima Ulama I menghasilkan rekomendasi pasangan capres dan cawapres. Opsi pertama adalah Prabowo Subianto berpasangan dengan Salim Segaf Al Jufri dan kedua adalah Prabowo Subianto dengan Ustad Abdul Somad. Namun rekomendasi itu tak dilaksanakan. Prabowo memilih Sandiaga Uno sebagai cawapresnya.

    Kapitra pun mengaku heran dengan keputusan Ijtima Ulama II yang kabarnya akan mendukung Prabowo-Sandi. "Kalau Ijtima Ulama II cuma bela Prabowo dan Sandi, berarti kita cuma terpolarisasi untuk kepentingan politik tertentu," ujarnya.

    Baca: Prabowo Pilih Sandiaga Uno, GNPF Akan Gelar Ijtima Ulama Jilid II

    Di sisi lain, kata Kapitra, capres Joko Widodo yang justru menggandeng ulama Ma'ruf Amin, tidak didukung. "Ada yang memilih ulama sebagai wapresnya tapi malah di-bully. Logikanya terbalik," kata dia.

    Padahal, menurut Kapitra, Ma'ruf Amin adalah salah satu orang yang berjasa dalam sejumlah Aksi Bela Islam yang mendesak proses hukum terhadap mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama dalam kasus penistaan agama.

    GNPF Ulama rencananya akan menggelar Ijtima Ulama jilid II di Jakarta pada Ahad, 16 September 2018. Ijtima tersebut bertujuan menentukan sikap dan arah dukungan para ulama dalam pilpres 2019. Acara itu rencananya akan dihadiri 1.000 ulama dan sejumlah tokoh nasional.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.