Minggu, 22 Juli 2018

Soal Anies Baswedan Capres, Pengamat: Prabowo Kuncinya

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Anies Baswedan memimpin apel pelaksanaan penertiban air tanah dan sumur resapan di Jakarta Indusrial Estate Pulogadung atau JIEP, Jakarta Timur, 9 Juli 2018. Pemeriksaan akan dilakukan pada 9-20 Juli 2018 terhadap 40 pabrik di Pulogadung dan 40 pabrik di Daan Mogot oleh Tim Pengawasan Terpadu Sumur Resapan Instalasi Pengolahan Air Limbah dan Air Tanah. TEMPO/Fakhri Hermansyah

    Gubernur DKI Anies Baswedan memimpin apel pelaksanaan penertiban air tanah dan sumur resapan di Jakarta Indusrial Estate Pulogadung atau JIEP, Jakarta Timur, 9 Juli 2018. Pemeriksaan akan dilakukan pada 9-20 Juli 2018 terhadap 40 pabrik di Pulogadung dan 40 pabrik di Daan Mogot oleh Tim Pengawasan Terpadu Sumur Resapan Instalasi Pengolahan Air Limbah dan Air Tanah. TEMPO/Fakhri Hermansyah

    TEMPO.CO, Jakarta -Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan digadang-gadang menjadi calon presiden oleh Partai Keadilan Sejahtera. Namun menurut  Direktur Eksekutif Indo Barometer, Muhammad Qodari, peluang Anies Baswedan untuk menjadi calon presiden di Pemilihan Presiden 2019 sangat kecil.

    Qodari mengatakan, kecilnya peluang ini karena pencalonan Anies untuk menjadi capres harus mendapat dukungan partai politik, terutama dukungan Ketua Umum partai Gerindra, Prabowo Subianto. "Saya kira pak Prabowo ya kuncinya," kata Qodari kepada Tempo, 9 Juli 2018.

    Baca juga: JK Ogah Melawan Jokowi di Pilpres 2019

    Qodari mengingatkan bahwa Anies Baswedan bukanlah ketua maupun anggota sebuah partai politik. Sementara, untuk maju menjadi calon presiden wajib mendapat dukungan dari partai politik. "Berbeda dengan Pilkada, untuk Pilpres tidak ada calon perseorangan, mau tidak mau harus dapat dukungan partai politik," katanya.

    Adapun partai sampai saat ini masih harus mengikuti syarat ambang batas pencalonan presiden atau presidential treshold. Dalam Undang-undang, disebut partai pengusung harus mendapatkan minimal 20 persen suara dukungan DPR pada Pemilu 2014. Aturan itu kini tengah digugat oleh beberapa elemen sipil.

    Gerindra, lanjut Qodari, telah mendapatkan suara 13 persen. "Gerindra hanya tinggal berkoalisi dengan salah satu partai menengah saja. Entah itu PKS, PAN, atau PKB," ujarnya.

    Qodari berujar, koalisi dengan salah satu partai tersebut sudah cukup untuk persyaratan 20 persen. Namun Qodari mengatakan bahwa masalahnya adalah dia melihat hingga hari ini Prabowo beserta seluruh pengurus partai Gerindra hanya mau Prabowo yang menjadi presiden, bukan Anies Baswedan. "Saya kira kesulitannya disitu," katanya.

    Baca juga: Ada Anak Buah Adik Ipar JK di Balik Deklarasi Anies Capres 2019

    Dia juga memperkirakan hampir mustahil bagi Prabowo untuk mau menjadi cawapres. Menurutnya, selain lebih senior, Prabowo juga lebih mendapatkan banyak dukungan untuk maju sebagai capres. "Kalau pak Prabowo mau jadi cawapres, langsung jadi wakilnya Jokowi saja. Hampir pasti langsung jadi itu daripada jadi wakilnya Anies Baswedan," katanya sembari tertawa.

    Wacana Anies Baswedan menjadi calon presiden memang banyak berhembus belakangan ini. Jumat, 6 Juli 2018 lalu, sekelompok relawan yang menyebut dirinya "Aliansi Nasional Indonesia Sejahtera (ANIES)" mendeklarasikan dukungan kepada Anies Baswedan di Gedung Joang 45, Jakarta Pusat. Aliansi yang diketuai oleh La Ode Basir ini secara terang-terangan mendeklarasikan dukungannya untuk Anies Baswedan untuk maju sebagai Presiden di Pilpres 2019.

    RYAN DWIKY ANGGRIAWAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bulan Juli Ada Hari Es Krim Nasional di Amerika Serikat

    Tanggal 15 Juli adalah Hari Es Krim Nasional di Amerika Serikat. Ronald Reagan menetapkan bulan Juli sebagai hari minuman yang disukai tua muda itu.