Remisi Nyepi dan Tradisi Ogoh-ogoh di Lapas Kerobokan Bali

Reporter:
Editor:

Widiarsi Agustina

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemuda mengarak Ogoh-Ogoh atau boneka raksasa yang melambangkan sifat buruk saat Festival Ogoh-Ogoh di Semarapura, Klungkung, Bali, 11 Maret 2018. Ogoh-ogoh diarak agar Hari Raya Nyepi dapat dilaksanakan dengan penuh keheningan dan kedamaian.  ANTARA/Fikri Yusuf

    Pemuda mengarak Ogoh-Ogoh atau boneka raksasa yang melambangkan sifat buruk saat Festival Ogoh-Ogoh di Semarapura, Klungkung, Bali, 11 Maret 2018. Ogoh-ogoh diarak agar Hari Raya Nyepi dapat dilaksanakan dengan penuh keheningan dan kedamaian. ANTARA/Fikri Yusuf

    TEMPO.CO, DENPASAR - Raut wajah gembira I Gede Atmaja 31 tahun, tampak setelah mengarak ogoh-ogoh,di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kerobokan, Bali, sehari sebelum Hari Raya Nyepi. "Unik, rasanya seperti dalam satu desa yang kecil," kata Gede yang ditemui hari Jumat, 16 Maret 2018.

    Sehari sebelum Nyepi, masyarakat di seluruh Bali mengarak ogoh-ogoh. Begitu juga di Lapas Kerobokan seluruh warga binaan juga ikut merayakan kegiatan tersebut. Perarakan ogoh-ogoh juga dikenal sebagai tradisi pengrupukan sebagai simbolisasi pelenyapan unsur keburukan, atau sifat bhuta kala.

    "Saya terharu, mengobati kerinduan dengan keluarga," ujar Gede lagi. Gede kali pertama merasakan Nyepi di Lapas Kerobokan. Ia sudah enam bulan menjadi warga binaan di Lapas Kerobokan karena kasus narkoba. Gede menjalani hukuman selama satu tahun.

    BACA:Remisi Hari Raya Nyepi 2018, 5 Narapidana Bebas

    Perarakan ogoh-ogoh di Lapas Kerobokan mengelilingi area seputaran blok hunian. Suasana arak-arakan tak jauh berbeda dari pawai ogoh-ogoh di luar. Ada kelompok kesenian baleganjur untuk musik tradisional. Ada juga pecalang sebagai petugas keamanan adat. "Itu semuanya warga binaan lapas (Kerobokan)," kata Kepala Lapas Kerobokan Tonny Nainggolan.

    Lapas Kerobokan menyampaikan penyerahan remisi khusus Nyepi kepada warga binaan yang beragama Hindu. Penyerahan remisi disampaikan sebelum arak-arakan ogoh-ogoh dimulai. Tonny menjelaskan ada 221 orang yang mendapatkan usulan remisi. Namun 15 orang masih belum menerima surat keputusan (SK), terkait Peraturan Pemerintah (PP) 99 tahun 2012 yang menjadi kewenangan Direktorat Jenderal Pemasyarakatan.

    "Usulan remisi bagi narapidana yang sudah mendapatkan SK berjumlah 206 orang," ujarnya. Tonny menjelaskan ada satu orang yang bebas hari ini, terkategori dalam Remisi Khusus (RK) II.

    Adapun perincian, yaitu 79 orang mendapatkan remisi 15 hari. Kemudian remisi 1 bulan berjumlah 140 orang. Untuk remisi 1 bulan 15 hari berjumlah 1 orang. Sedangkan remisi 2 bulan berjumlah 1 orang.

    Saat memberikan sambutan Tonny mengimbau agar Hari Raya Nyepi menjadi momentum perenungan bagi warga binaan. "Jangan terlalu bersedih Nyepi tidak bersama keluarga. Semua (warga binaan) bersaudara, saling berkomunikasi," tuturnya.

    BRAM SETIAWAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.