Jokowi Menargetkan 9 Juta Sertifikat Tanah Tuntas pada 2019

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi menunjukkan sertifikat tanah milik warga pada acara penerimaan sertifikat tanah untuk rakyat di Taman Lokasana, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, 16 Januari 2018. Presiden melakukan kunjungan kerja ke sejumlah tempat di wilayah Priangan Timur, Jawa Barat. ANTARA

    Presiden Jokowi menunjukkan sertifikat tanah milik warga pada acara penerimaan sertifikat tanah untuk rakyat di Taman Lokasana, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, 16 Januari 2018. Presiden melakukan kunjungan kerja ke sejumlah tempat di wilayah Priangan Timur, Jawa Barat. ANTARA

    TEMPO.CO, Cirebon - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menargetkan 9 juta sertifikat dikeluarkan Badan Pertanahan Nasional (BPN) pada 2019. Permasalahan sertifikat tanah harus dituntaskan supaya tidak ada lagi sengketa akibat obyek tanah.

    Hal tersebut ditegaskan Jokowi setelah membagikan 3.000 sertifikat untuk warga Kota dan Kabupaten Cirebon, Kabupaten Indramayu, Kabupaten Kuningan, dan Kabupaten Majalengka di The Radiant, Cirebon, Ahad, 11 Maret 2018. Jokowi merasa prihatin karena sengketa tanah yang sering terjadi melibatkan banyak orang, baik antar-sesama masyarakat, masyarakat dengan pemerintah, dan banyak lagi.

    Baca: Jokowi Minta BPN Bereskan Sertifikat Hak Tanah Wakaf

    Menurut Jokowi, sudah ada 126 juta sertifikat tanah yang keluar. Namun, dengan hanya 500 ribu sertifikat yang keluar setiap tahun, baru ada 51 juta yang dipegang masyarakat. “Jika terus seperti ini, maka dibutuhkan waktu 140 tahun agar pembuatan sertifikat tanah itu selesai seluruhnya,” ujarnya.

    Karena itu, Jokowi memerintahkan Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil memperbanyak pembuatan sertifikat. Pada 2017 ditargetkan 5 juta sertifikat keluar, sementara tahun ini ditargetkan 7 juta. 

    Simak: Jokowi Bagikan 5.750 Sertifikat di Lamongan

    Tahun depan, Jokowi menargetkan 9 juta sertifikat yang dikeluarkan BPN. Khusus di Jawa Barat, pada 2023 ditargetkan pembuatan sertifikat sudah rampung. “Jika tidak tercapai, pilihannya hanya dua, (menterinya) diganti atau dicopot,” ucapnya. 

    Sofyan Djalil menuturkan sebenarnya ada 9.810 sertifikat yang dibagikan Presiden di Cirebon. Namun yang dibagikan di lokasi acara hanya 3.000. "Sisanya didistribusikan melalui BPN di masing-masing daerah," tuturnya.

    Lihat: Di Padang, Jokowi Bagikan Sertifikat Tanah untuk Rumah Ibadah

    Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan menyambut baik pembagian sertifikat tanah itu. “Sertifikat merupakan legalisasi tanah warga,” ujar Heryawan.

    Selain itu, kata dia, sertifikat tanah juga bisa dijadikan agunan warga untuk ekspansi ekonomi keluarga. Sehingga akhirnya membantu pertumbuhan ekonomi di Jawa Barat.

    IVANSYAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.