Minggu, 16 Desember 2018

Sejumlah Ormas Melarang Bakti Sosial Gereja Santo Paulus Yogya

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas Gegana Brimob Polda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) melakukan penyisiran di Gereja Kristen Jawa Gondomanan, Yogyakarta, 24 Desember 2016. Penyisiran yang dilakukan di sejumlah gereja di DIY itu guna menjamin keamanan dan kenyamanan perayaan Natal 2016. ANTARA/Andreas Fitri Atmoko

    Petugas Gegana Brimob Polda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) melakukan penyisiran di Gereja Kristen Jawa Gondomanan, Yogyakarta, 24 Desember 2016. Penyisiran yang dilakukan di sejumlah gereja di DIY itu guna menjamin keamanan dan kenyamanan perayaan Natal 2016. ANTARA/Andreas Fitri Atmoko

    TEMPO.CO, Bantul- Panitia Gereja Santo Paulus, Pringgolayan, Banguntapan, Kabupaten Bantul, Yogyakarta menggelar rapat internal setelah kegiatan bakti sosial oleh gereja tersebut batal digelar, Selasa, 30 Januari 2018. Sejumlah jemaat gereja dan kalangan yang peduli kepada kerukunan umat beragama datang dalam rapat yang berlangsung di aula gereja itu.

    Semula bakti sosial akan berlangsung di rumah Kasmijo, Kepala Dusun Jaranan, Banguntapan. Kegiatan itu rangkaian dari memperingati 32 tahun berdirinya gereja sekaligus peresmian paroki dari paroki administratif menjadi paroki mandiri.

    Baca: Peneliti: Intoleransi Yogyakarta Semakin Menguat

    Namun, Ahad pagi, 28 Januari 2018, sejumlah pemuda masjid dan organisasi kemasyarakat atau ormas yang mengatasnamakan Islam mendatangi bakti sosial yang baru akan dimulai pagi itu. Di antaranya Front Jihad Islam (FJI), Forum Umat Islam (FUI) dan Majelis Mujahidin Indonesia.

    Mereka menolak bakti sosial dengan alasan kristenisasi dan meminta panitia gereja memindahkan kegiatan itu di gereja. “Ada sekitar 50 orang dari ormas yang datang, di antaranya Front Jihad Islam. Demi menjaga suasana dan pertimbangan keamanan, kami membatalkan bakti sosial,” kata Ketua Panitia Acara, Agustinus Kelikasih.

    Simak: Hadiri Doa 171717, Ketua MUI: Jaga Negara dari Kelompok Intoleran

    Bakti sosial tersebut sedianya akan diisi dengan menjual 185 paket sembako murah. Paket itu di antaranya terdiri dari beras, teh dan gula. Ada juga acara bersepeda bersama warga kampung. Selain bakti sosial, panitia gereja pada hari yang berbeda telah menggelar tirakatan, syukuran paseduluran dengan mengundang kalangan muslim. Ada juga ziarah ke sejumlah tokoh.

    Infografis: Faktor Agama Berpengaruh Kuat Dalam Pilkada DKI 2017

    Komandan Front Jihad Islam Abdurrahman mengakui laskarnya datang bersama ormas lainnya. Ia menuding bakti sosial itu bagian dari kristenisasi karena kalangan gereja melibatkan umat muslim. Menurut dia, bakti sosial itu menyasar kaum muslim yang lemah secara ekonomi. “Seharusnya kegiatan gereja dilakukan di gereja. Bukan melibatkan kaum muslimin,” kata Abdurrahman ketika dihubungi.

    Menurut dia, kedatangan laskar FJI ke tempat yang akan dijadikan sebagai bakti sosial itu atas permintaan sejumlah penduduk yang menolak bakti sosial. Ia menyebutkan satu atau dua penduduk di sana merupakan anggota FJI.

    SHINTA MAHARANI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Serunya Adu Cuit Pendukung Jokowi Versus Prabowo di Jagat Twitter

    Di Twitter, perang cuit antara pendukung Jokowi - Ma'ruf Amin dengan Prabowo - Sandiaga tak kalah seru dengan "perat darat".