Jokowi: Jangan Terpecah Belah karena Pilkada

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo atau Jokowi tetap menjadi magnet pembicaraan sepanjang 2017, bahkan namanya masuk dalam tokoh dunia yang paling banyak diperbincangkan di Twitter. Sejak menjabat, Jokowi rajin blusukan ke penjuru negeri dan memerintahkan berbagai pembangunan infrastruktur. TEMPO/Subekti

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi tetap menjadi magnet pembicaraan sepanjang 2017, bahkan namanya masuk dalam tokoh dunia yang paling banyak diperbincangkan di Twitter. Sejak menjabat, Jokowi rajin blusukan ke penjuru negeri dan memerintahkan berbagai pembangunan infrastruktur. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Republik Indoensia Joko Widodo atau Jokowi mengingatkan masyarakat Kalimantan Barat untuk bisa terus menjaga persatuan dan kesatuan, menjelang pelaksanaan Pilkada 2018.

    "Masyarakat Indonesia jangan sampai terpecah belah karena pelaksanaan Pilkada yang hanya lima tahun sekali," kata Joko Widodo, saat membuka kegiatan Natal Oikumene Nasional 2017 di Pontianak, Kamis, 29 Desember 2017.

    Dia mengatakan, pada 2018 mendatang, ada 171 kabupaten/kota di Indonesia yang akan menggelar Pilkada, termasuk di Kalbar.

    Baca juga: Jokowi Singgung Konflik Afganistan Saat Bicara Pilkada 2018

    Terkait hal itu, Jokowi kembali mengingatkan agar masyarakat bisa melaksanakan pesta demokrasi itu dengan baik, dan memilih calon kepala daerah terbaik, berdasarkan kemampuan yang dimilikinya.

    "Untuk itu saya titip, ya katakan sekali lagi, negara ini adalah negara besar, jangan sampai kita mengorbankan persatuan dan persaudaraan kita sebagai sesama anak bangsa, hanya untuk urusan Pilkada," tuturnya.

    Dirinya mempersilakan masyarakat untuk memilih pemimpin-pemimpin terbaik yang ada di daerah masing-masing, saat pelaksanaan Pilkada. Namun, dia berharap, setelah itu harus rukun kembali sebagai saudara kesatuan tanah air.

    Negara kita adalah negara besar yang majemuk dan beraneka ragam suku, katanya, dimana ada 714 suku yang menunjukkan keberagaman kita. Indonesia memiliki suku terbanyak di dunia, sehingga hal ini terus saya ingatkan kepada seluruh masyarakat, agar tidak mudah terpecah belah karena pemilihan kepala daerah.

    Baca juga: Ini Pesan Presiden Jokowi untuk Pemilih Pilkada DKI Putaran Kedua  

    "Jangan sampai pada saat kampanye, saling mencela, saling menjelekkan, saling mencemooh, dan saling menjatuhkan. Terkadang kita sering lupa saat kampanye kita ini adalah satu dan saling bersaudara, ini yang harus kita rawat dan kita pelihara," kata Jokowi.

    Dia juga mengingatkan kepada para kandidat terbaik juga diharapkan bisa menyampaikan program-program terbaik, bukan menyampaikan hal-hal yang menyesatkan.

    "Apa lagi sampai memecah belah persatuan yang sudah kita bina selama ini," kata Jokowi.


     

     

    Lihat Juga