Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kolom Agama di KTP, dan Cap Kafir Penghayat Kepercayaan

image-gnews
Keputusan MK ini membuat penganut kepercayaan bisa mencantumkan kepercayaannya di KTP.
Keputusan MK ini membuat penganut kepercayaan bisa mencantumkan kepercayaannya di KTP.
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Penghayat aliran kepercayaan dan penganut agama - agama nusantara menyambut baik putusan Mahkamah Konstitusi  (MK) tentang pencantuman penghayat kepercayaan dalam kolom agama di Kartu Tanda Penduduk (KTP) maupun Kartu Keluarga (KK). Mereka kini menunggu penerapan putusan itu untuk kebutuhan mengakses layanan publik, seperti mengurus KTP, layanan kesehatan, pendidikan, dan mengurus pencatatan pernikahan. “

Bagaimana aplikasinya setelah ada putusan itu dan sosialisasinya seperti apa,” kata Pastor dan aktivis Forum Lintas Sumba Barat Daya, Mikhael Molan Keraf.

Penganut aliran kepercayaan Marapu kini sedang menyiapkan pelatihan bagaimana mengisi pencatatan pernikahan di Sumba Barat, Tengah, dan Timur pasca-putusan MK. Mereka punya harapan Marapu dicatat sebagai agama mereka.

Mikhael merupakan satu di antara pemateri seminar rangkaian Borobudur Writers&Cultural Festival, 23-25 November 2017. Temanya adalah Gandawyuha dan Pencarian Religiusitas Agama-Agama Nusantara. Acara itu mendatangkan sejumlah pembicara yang kompeten bicara tentang penganut kepercayaan dan agama-agama nusantara. Marapu, seminar itu membicarakan Kaharingan , Sumarah, Lamaholot, Sapta Darma, dan Sunda Wiwitan.

Acara itu mendiskusikan persoalan krusial yang relevan dengan situasi Indonesia sekarang: keberagaman. Hari-hari ini Indonesia menghadapi serangan fanatisme dan intoleransi agama yang semakin menguat.

Mikhael diundang untuk berbicara tentang penganut aliran kepercayaan Marapu di Sumba. Marapu punya spirit dasar tentang harmoni antar manusia dan kosmos, manusia dengan lingkungan hidup, manusia dengan sesama, harmoni antara manusia yang melanggar larangan, dan harmoni antara manusia dengan dirinya sendiri.

Penganut kepercayaan dan agama-agama nusantara selama ini banyak tersingkir karena stigma-stigma. Mereka kerap disebut kafir dan tak beragama. Dampaknya adalah mereka mendapat diskriminasi untuk mengakses layanan sosial, layanan publik yang menjadi hak-hak dasar mereka sebagai warga Indonesia. Misalnya mereka sulit untuk mengurus KTP, akte kelahiran, dan mengurus seklah anak-anak mereka. Beberapa di antara mereka harus berpindah ke agama-agama Samawi yang diakui negara.

Kelompok penganut kepercayaan Marapu di Sumba misalnya harus mengekspresikan diri mereka sebagai Kristen maupun Katolik. Penganut Kaharingan, agama Suku Dayak di Kalimantan Tengah juga menggunakan Hindu sebagai identitas. Belum lagi mereka kerap mendapat stigma sebagai orang kafir yang tidak punya agama. “Peneliti-peneliti barat dari kalangan misionaris menyebut orang dayak tidak punya agama. Kaharingan disebut pagan atau kafir,” kata Direktur Eksekutif Lembaga Studi Dayak 21, Marko Mahin.

Penganut Kaharingan meyakini hidup yang dituntun adat. Mereka wajib menjaga adat tidak hanya untuk kehidupan manusia, melainkan juga alam semesta. Adatlah yang mengatur manusia. Kaharingan juga menggunakan simbol-simbol burung enggang dan naga yang punya nilai-nilai filosofis dan pemaknaan hidup. Masyarakat Dayak sangat menghormati burung enggang yang menyimbolkan kebesaran suku itu.

Label tidak adil juga menimpa Parmalim di Sumatera Utara. Parmalim kerap disebut sebagai penyembah setan dan kafir. Mereka kemudian menggunakan identitas Kristen untuk mengakses layanan publik. “Parmalim kerap disebut animisme dan dinamisme. Label itu menjadikan mereka sulit mendapatkan hak-hak dasar sebagai warga Indonesia,” kata Deputi Direktur Aliansi Sumut Bersatu, Medan, Ferry Wira Padang.

Dia mencontohkan diskriminasi yang terjadi pada seorang Parmalim yang mengikuti seleksi masuk Tentara Nasional Indonesia. Ia tak bisa ikut seleksi karena menjadi Parmalim. Kemudian orang tuanya terpaksa mengganti agama menjadi Kristen supaya anaknya bisa ikut seleksi masuk TNI.

Ferry yang aktif dalam pendampingan masyarakat untuk isu kebebasan beragama di Sumut mengatakan Parmalim adalah orang yang meyakini nilai-nilai suci Malim. Agamanya disebut Ugamo Malim. Mereka punya keyakinan Tuhan mengawal dan menciptakan langit, matahari, bulan, dan bintang. Tuhan juga menciptakan dewa untuk membantu Tuhan menciptakan bumi dan isinya. Mereka menggunakan simbol-simbol pada rumah ibadahnya misalnya warna hitam sebagai simbol batara guru.

Di Cigugur, Kuningan, Jawa Barat, penganut Sunda Wiwitan kerap mendapat stigma sebagai komunis ketika mempertahankan tanah-tanah mereka sebagai warisan leluhur. Gerakan mereka mirip apa yang dilakukan pengikut Samin di Jawa Tengah. Sunda Wiwitan bicara tentang meneguhkan agama leluhur. “Sunda Wiwitan juga memperjuangkan hak-hak dasar sebagai warga negara, misalnya mempertahankan tanah-tanah leluhur,” kata dia.

Yang menarik dari seminar itu juga membincangkan aliran kebatinan Sumarah. Ajaran ini ternyata telah disebarkan di sejumlah negara Eropa, di antaranya Inggris dan juga Australia. Laura Romano adalah orang yang mengajarkan Sumarah ke negara-negara itu. Laura telah menulis buku berjudul Sumarah-Spiritual Wisdom from Java. Ia menetap di Solo sejak 1979 dan menekuni meditasi Sumarah.

Laura yang lahir di Milano, Italia mengenyam pendidikan Master filsafat di Universita degli studi di Siena dengan tesis Mysticism in the Daily Life of the Javanese People. Menurut dia, Sumarah merupakan aliran kebatinan dengan potensi spiritual yang berasal dari akar budaya. Sumarah bicara tentang jalan spiritual lewat meditasi. Aliran kebatinan dengan potensi spiritual dari akar budaya. “Ilmu Sumarah mengandung rasa yang bersih. Sumarah sangat universal dan maknanya sangat bisa diterima,” kata dia.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Mahfud Md Tegaskan Indonesia Bukan Negara Agama, tapi Negara Beragama

48 hari lalu

Mahfud MD di UII Yogyakarta Selasa (30/4). Dok.istimewa.
Mahfud Md Tegaskan Indonesia Bukan Negara Agama, tapi Negara Beragama

Mahfud Md, mengatakan relasi agama dan negara bagi Indonesia sebenarnya sudah selesai secara tuntas. Dia menegaskan bahwa Indonesia bukan negara agama, tapi negara beragama.


Prabowo-Gibran Dilantik Oktober 2024, Ini Sosok yang Pertama Kali Menggagas Sumpah Jabatan

55 hari lalu

Enam penjabat Walikota dan Bupati diambil sumpah saat dilantik oleh penjabat Gubernur Bey Machmudin di Aula Barat Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat, 20 September 2023. Enam kepala daerah sisa masa jabatan 2023-2024 yang dilantik adalah Pj Walikota Bekasi Gani Muhammad, Pj Walikota Sukabumi Kusmana Hartadji, Pj Walikota Bandung Bambang Tirtoyuliono, Pj Bupati Bandung Barat Arsan Latif, Pj Bupati Sumedang Herman Suryatman, dan Pj Bupati Purwakarta Benny Irwan. TEMPO/Prima Mulia
Prabowo-Gibran Dilantik Oktober 2024, Ini Sosok yang Pertama Kali Menggagas Sumpah Jabatan

Ritual sumpah jabatan, yang akan dilakukan Prabowo dan Gibran pertama kali dilakukan pada ribuan tahun lalu. Ini sosok yang mencetuskannya


Mengenal Narsisis Spiritual yang Selalu Sok Paling Benar soal Agama

21 Maret 2024

Ilustrasi pasangan. Dok: StockXpert
Mengenal Narsisis Spiritual yang Selalu Sok Paling Benar soal Agama

Narsisis spiritual akan menggunakan ajaran agama dengan maksud membuat orang memenuhi keinginannya atau menyalahkan tindakan orang lain.


Ini Respons Berbagai Pihak soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama

27 Februari 2024

Suasana ijab kabul pasangan pengantin April dan Iyan di Kantor Urusan Agama, Kecamatan Makassar, Jakarta Timur, Sabtu, 4 April 2020. TEMPO/IJAR KARIM
Ini Respons Berbagai Pihak soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama

Rencana Yaqut Cholil Qoumas menjadikan KUA sebagai sentral pelayanan keagamaan mendapat berbagai respons.


Soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama, Apa Kata SETARA Institute?

27 Februari 2024

Pasangan calon pengantin, April dan Iyan bersiap menikah di Kantor Urusan Agama, Kecamatan Makassar, Jakarta Timur, Sabtu, 4 April 2020. Pasangan ini terpaksa menunda rencana resepsi pernikahan mereka karena larangan selama pandemi virus corona. TEMPO/IJAR KARIM
Soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama, Apa Kata SETARA Institute?

Direktur Eksekutif SETARA Institute, Halili Hasan, mengatakan rencana KUA jadi tempat pernikah semua agama harus dituangkan dalam PP atau Perpres.


Apa Saja Agama Tertua di Dunia? Ini Daftar dan Sejarahnya

29 Januari 2024

Ada beberapa agama tertua di dunia, di antaranya adalah Buddha dan Hindu. Agama ini sudah muncul sekitar 1.500 SM. Berikut sejarahnya. Foto: Canva
Apa Saja Agama Tertua di Dunia? Ini Daftar dan Sejarahnya

Ada beberapa agama tertua di dunia, di antaranya adalah Buddha dan Hindu. Agama ini sudah muncul sekitar 1.500 SM. Berikut sejarahnya.


Ketua Fraksi PAN Ungkap Video Zulhas yang Bilang Orang-orang Tak Lagi Ucap Amin saat Salat Disalahartikan

20 Desember 2023

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan alias Zulhas bersalaman dengan wraga usai blusukan di Pasar TOS 3000 Jodoh, Batam, Minggu (17/12/2023). TEMPO/Yogi Eka Sahputra
Ketua Fraksi PAN Ungkap Video Zulhas yang Bilang Orang-orang Tak Lagi Ucap Amin saat Salat Disalahartikan

Ketua Fraksi PAN menyatakan tak ada sedikit pun niat Zulhas melecehkan agama.


10 Agama Terbesar di Dunia 2023 Berdasarkan Jumlah Pemeluknya , Islam Ke Berapa?

10 November 2023

Bangunan Gereja Ortodok di pulau Kizhi di Rusia ini menjadi bangunan kayu terbesar dan tertinggi di dunia. Tinggi bangunan yang seluruhnya terbuat dari kayu ini mencapai 37,5 meter. Wayfaring.info
10 Agama Terbesar di Dunia 2023 Berdasarkan Jumlah Pemeluknya , Islam Ke Berapa?

Berikut daftar 10 agama terbesar di dunia 2022 berdasarkan jumlah pengikutnya, pertama Kristen


UIN Jakarta Undang 64 Peneliti Dalam & Luar Negeri Bicara Agama, Sains & Teknologi

6 November 2023

Asep Saepudin Jahar. antaranews.com
UIN Jakarta Undang 64 Peneliti Dalam & Luar Negeri Bicara Agama, Sains & Teknologi

Forum ICONIST 2023 kumpulkan penelitia dalam dan luar negeri bahas relevansi agama menghadapi kecanggihan teknologi dan perubahan iklim.


Semua Kalangan Diundang ke Aksi Bela Palestina Besok, MUI: Tidak Usah Pikir Agama

4 November 2023

Massa dari Koalisi Indonesia Bela Baitul  Maqdis (KIBBM) melakukan aksi bela Palestina di Lapangan Masjid Agung Al-Azhar, Jakarta Selatan, Minggu, 15 Oktober 2023. Dalam aksinya, mereka melakukan doa bersama dan menggalang dana untuk memberi dukungan untuk warga Palestina. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Semua Kalangan Diundang ke Aksi Bela Palestina Besok, MUI: Tidak Usah Pikir Agama

Aksi Bela Palestina untuk menyuarakan kepada dunia bahwa masyarakat Indonesia menolak dan mengecam segala bentuk penjajahan oleh Israel.