Terungkap di Dokumen AS, Dana dan Senjata untuk Papua

Reporter:
Editor:

Widiarsi Agustina

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang peserta aksi memegang bunga saat akan melakukan aksi long march di Jakarta, 1 Desember 2017. Aksi long march tersebut dihentikan aparat kepolisian tepat di depan gedung bioskop Megaria, Jalan Pangeran Diponegoro. TEMPO/Subekti

    Seorang peserta aksi memegang bunga saat akan melakukan aksi long march di Jakarta, 1 Desember 2017. Aksi long march tersebut dihentikan aparat kepolisian tepat di depan gedung bioskop Megaria, Jalan Pangeran Diponegoro. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, WASHINGTON -Banyak hal yang terungkap ketika dokumen Amerika Serikat (dokumen AS) yang baru-baru ini dideklasifikasi membuka ada bantuan dana dan senjata dari Amerika Serikat pada tahun 1960 an di Papua. Dana dan bantuan Amerika itu diberikan untuk melawan pasukan Indonesia yang dianggap melakukan kolonisasi di wilayah tambang kaya raya itu.

    Dokumen AS ini dirilis setelah isu Papua Barat sempat menjadi perhatian di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Menteri Pertahanan Indonesia Ryamizard Ryacudu pada pekan lalu menegaskan bahwa para aktivis yang menghadiri pertemuan kemerdekaan pro Papua di Vanuatu harus ditangkap saat kembali ke Indonesia.

    Seperti dilansir kantor berita AP, berkas tersebut di antara ribuan halaman kontak kabel diplomatik antara Departemen Luar Negeri dan Kedutaan Besar AS di Jakarta dari tahun 1960-an yang dideklasifikasi awal tahun ini. Sekitar 37 kotak telegram yang disimpan di National Archives and Records Administration di Maryland dan para periset sedang berupaya membuatnya tersedia secara online.

    aca juga: Bicara Pentingnya Trans Papua, Jokowi: Ini Kayak Telur dan Ayam

    Dokumen itu mencatat, pada 1967 Pemerintah Amerika Serikat membantu perusahaan pertambangan Freeport untuk mengeksploitasi deposit tembaga dan emas yang kaya di Papua. Di dokumen itu juga terungkap, bantuan itu dibicarakan setahun sebelumnya, melalui kabel April 1966 dari Departemen Luar Negeri mencatat pembicaraan intensif Markus Kaisiepo, seorang pemimpin Papua yang diasingkan dengan pejabat senior AS. Kaisiepo kala itu mengklaim bahwa ada penderitaan yang menyedihkan dari orang-orang Papua di bawah kekuasaan Indonesia.

    Kaisiepo mengatakan bahwa orang Papua bertekad untuk merdeka, namun butuh sumber keuangan atau peralatan militer untuk melawan Indonesia. Menurut Kaisiepo, orang Papua bertekad untuk memiliki kemerdekaan namun sama sekali tanpa sumber keuangan atau peralatan militer yang dibutuhkan untuk melawan Pemerintah Indonesia. Kaisiepo, bertanya apakah Pemerintah Amerika Serikat bisa memberikan bantuan. “Apakah Amerika dapat memberikan uang dan senjata secara diam-diam untuk membantunya dan gerakannya," ujar Kaisiepo saat itu.

    BACA:Lagi, Kelompok Bersenjata Papua Tembak Kendaraan Freeport

    Permintaan Kaisiepo ditolak, sama halnya dengan permintaan pemimpin Papua lainnya, Nicolaas Jouwe. Ia ditolak saat meminta dana dan senjata ke Amerika Serikat dan Australia pada September 1965.

    Infografik: Mata-Mata di Seantero Jakarta

    Victor Yeimo, ketua Komite Nasional Papua Barat mengatakan, kepentingan ekonomi dan politik Amerika Serikat memainkan peran besar dalam penjajahan Papua Barat. "Informasi yang diperoleh dari dokumen-dokumen ini menunjukkan kepada dunia dan generasi sekarang bahwa Amerika Serikat dan Indonesia selalu saling membantu dalam menyembunyikan kebenaran selama ini,"kata Victor seperti dikutip AP.

    RIANI SANUSI PUTRI | AP


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?