Penjelasan Mabes Polri Soal Video Polisi Latihan Senjata RPG

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Setyo Wasisto (kiri) bersama Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Pol Herry Rudolf Nahak, menunjukkan air soft gun milik Andika Surachman dalam gelar perkara kasus penipuan PT First Travel dan menunjukkan barang bukti di Ba

    Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Setyo Wasisto (kiri) bersama Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Pol Herry Rudolf Nahak, menunjukkan air soft gun milik Andika Surachman dalam gelar perkara kasus penipuan PT First Travel dan menunjukkan barang bukti di Ba

    TEMPO.CO, Jakarta - Video viral penggunaan senjata rocket propelled grenade (RPG) oleh personel Kepolisian RI (Polri) akhirnya terjawab. Menurut Kepala Divisi Humas Markas Besar Polri Inspektur Jenderal Setyo Wasisto, itu adalah video lama saat kepolisian masih berada di bawah Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI).

    "Namanya pelontar granat infanteri," ujarnya di Markas Besar Polri, Jakarta Selatan, Kamis, 28 September 2017.

    Baca juga: Institusi Nonmiliter Pengguna Senjata Harus Seizin Polri

    Setyo mengakui senjata tersebut hanya digunakan untuk pengenalan. "Brimob juga harus tau," katanya. Secara operasional di lapangan pun sudah tidak dipakai lagi. Bahkan pengadaan senjatanya sudah tidak ada lagi semenjak kepolisian dipisah dengan Tentara Nasional Indonesia. "Jadi hanya senjata ini jenisnya apa, cara pakainya bagaimana. Itu saja," ucapnya.

    Selasa lalu, sebuah video yang merekam latihan senjata di akun Instagram @tni_indonesia_update menjadi viral. Masyarakat pun spontan mengomentarinya. Deskripsi dalam video itu menyebutkan ada anggota Polri yang sedang melakukan latihan menggunakan senjata jenis RPG.

    Polemik pembelian senjata mencuat setelah Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyebut adanya pembelian 5.000 pucuk senjata secara diam-diam dengan mencatut nama Presiden Joko Widodo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Merapi Dibanding Letusan Raksasa Sejak 7200 Sebelum Masehi

    Merapi pernah meletus dengan kekuatan 4 Volcanic Explosivity Index, pada 26 Oktober 2010. Tapi ada sejumlah gunung lain yang memiliki VEI lebih kuat.