Seorang Calon Haji Perempuan Asal Lombok Berusia 104 Tahun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah jamaah haji asal Lamongan menuju pesawat Saudi Arabia Airlines di Bandara Internasional Juanda Surabaya, Jumat (23/10). Embarkasi Surabaya akan memberangkatkan  39.242 jamaah haji yang berasal dari Jatim, Bali, NTT dan NTB. TEMPO/Fully Syafi

    Sejumlah jamaah haji asal Lamongan menuju pesawat Saudi Arabia Airlines di Bandara Internasional Juanda Surabaya, Jumat (23/10). Embarkasi Surabaya akan memberangkatkan 39.242 jamaah haji yang berasal dari Jatim, Bali, NTT dan NTB. TEMPO/Fully Syafi

    TEMPO.CO, Mataram - Empat orang calon haji asal Kota Mataram mengalami penundaan keberangkatannya ke Jedah, Sabtu siang, 12 Agustus 2017. Mereka mengalami gangguan kesehatan, di antaranya sakit jantung dan juga masalah ingatan karena usia lanjut.

    Kepala Seksi Pembinaan Haji dan Umrah Kantor Wilayah Kementerian Agama Nusa Tenggara Barat (NTB) Lalu Zainuddin menjelaskan kepada Tempo, Sabtu malam, 12 Agustus. “Mereka menjalani perawatan di RSU Kota Mataram,” kata Lalu Zainuddin yang juga Kepala Bidang Pembinaan Haji Embarkasi Lombok International Airport (LIA).

    Baca juga:
    Daftar Haji Sekarang, Butuh 15 Tahun Berangkat ke Tanah Suci

    Saat ini, seorang calon haji berusia 70 tahun yang menderita sakit jantung sudah dibawa kembali ke Asrama Haji NTB. Sedangkan tiga lainnya, yang berusia 56–81 tahun, masih dalam perawatan. Jika mereka dinyatakan sehat, masih bisa diberangkatkan pada kloter berikutnya sesuai ketersediaan kursi penerbangan. Pada tahun ini, ada seorang calon haji perempuan asal Lombok Barat yang berusia 104 tahun.

    Lalu Zainuddin menjelaskan, ada tiga kategori gelang untuk menandai kondisi kesehatan para calon haji. Calon haji yang kondisi kesehatannya normal mengenakan gelang berwarna hijau. Calon haji yang berusia kurang dari 60 tahun tapi berpenyakit, mengenakan gelang warna kuning. Sedangkan calon haji yang di atas 60 tahun dan memiliki risiko tinggi, mengenakan gelang merah.

    Jumlah calon haji asal NTB sesuai kuota sebanyak 4.514 orang. Ada dua orang meninggal dan dua orang sakit, sehingga total calon haji yang dipastikan tidak berangkat berjumlah empat orang.

    Seluruh calon haji akan diberangkatkan dalam sepuluh kloter utuh langsung dari embarkasi LIA dan selebihnya 14 orang digabung dalam kloter campuran dengan calon haji asal Solo sebanyak 272 orang dan dari Banjarmasin 18 orang yang akan bertemu di Jakarta, 26 Agustus 2017.

    Menurut Lalu Zainuddin, masa tunggu calon haji asal NTB selama 23 tahun. Jika setiap tahun kuotanya 4.514 orang, berarti jumlah pendaftar sekitar 103 ribu orang.

    SUPRIYANTHO KHAFID


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Imam Nahrawi Diduga Terjerat Dana Hibah

    Perkara dugaan korupsi Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi bermula dari operasi tangkap tangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi pada 18 Desembe