Jaksa Tuntut Dimas Kanjeng Taat Pribadi Penjara Seumur Hidup

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kanjeng Dimas Taat Pribadi di dalam sel Pengadilan Negeri Kraksaan Kabupaten Probolinggo, 9 Februari 2017. Terdakwa kasus pembunuhan dan penipuan ini mulai menjalani persidangan Kamis ini. TEMPO/David Priyasidharta

    Kanjeng Dimas Taat Pribadi di dalam sel Pengadilan Negeri Kraksaan Kabupaten Probolinggo, 9 Februari 2017. Terdakwa kasus pembunuhan dan penipuan ini mulai menjalani persidangan Kamis ini. TEMPO/David Priyasidharta

    TEMPO.CO, Surabaya - Jaksa menuntut Dimas Kanjeng Taat Pribadi hukuman penjara seumur hidup dalam kasus pembunuhan dan penipuan berkedok penggandaan uang. Tuntutan itu dibacakan dalam sidang di Pengadilan Negeri Kraksaan, Kabupaten Probolinggo, Senin siang, 3 Juli 2017.

    "Surat tuntutan dibacakan jaksa penuntut umum (JPU) yang terdiri dari Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur Rudi Prabowo Aji, Aspidum (Asisten Pidana Umum) Kejati Jatim Tjahyo Aditomo, serta JPU yang lainnya," kata Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejaksaan Tinggi Jawa Timur, Richard Marpaung, kepada Tempo, Senin malam, 3 Juli 2017.

    Baca: Marwah Daud Minta Pengikut Taat Pribadi Tetap di Padepokan

    Richard Marpaung mengatakan pimpinan Padepokan Dimas Kanjeng tersebut dikenakan Pasal 340 juncto Pasal 55 Kitab Undang-undang Hukum Pidana. Menurut dia, sidang dilanjutkan Selasa pekan depan, 11 Juli 2017, dengan agenda pembelaan terdakwa atau kuasa hukumnya atas tuntutan jaksa (pledoi).

    Taat Pribadi terjerat dua kasus hukum, yakni pembunuhan dan penipuan berkedok penggandaan uang. Adapun kasus pembunuhan menimpa dua pengikutnya, Abdul Ghani dan Ismail Hidayah. Keduanya dibunuh karena dinilai bakal membongkar praktik penipuan yang ia jalankan.

    Simak: Begini Cara Dimas Kanjeng Taat Pribadi 'Menggandakan' Uang

    Taat Pribadi diduga kuat berperan menyuruh, membantu, dan memberikan kesempatan kepada sejumlah orang. Di antaranya tersangka Wahyu Wijaya, Wahyudi, Kurniadi, Boiran, Muryat Subiyanto, Achmad Suryoo, Erik Yuliga Diriyanto, Anis Purwanto, dan Rahmad Dewaji untuk membunuh Abdul Ghani.

    Sedangkan kasus penipuan Taat Pribadi berdasarkan laporan korban atas nama Prayitno Supriadi, warga Jember. Berawal laporan itu, kasus pembunuhan terungkap. Dari Prayitno pula, polisi menerima sejumlah barang bukti yang digunakan Taat dan anak buahnya menipu ribuan korbannya.

    Lihat: Polisi Periksa Pembuat Jubah dan Pulpen Laduni Taat Pribadi

    Kepolisian Daerah Jawa Timur menangkap Taat Pribadi pada 22 September 2016 lalu di padepokannya di Dusun Sumber Cengkalek, Desa Wangkal, Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo. Penangkapan itu melibatkan seribu lebih personel karena mendapatkan perlawanan dari ribuan pengikutnya.

    NUR HADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    WhatsApp Pay akan Meluncurkan E - Payment, Susul GoPay dan Ovo

    WhatsApp akan meluncurkan e-payment akhir tahun 2019 di India. Berikutnya, WhatsApp Pay akan melebarkan layanannya ke Indonesia.