Pengadilan Eksekusi Lahan Jalan Tol di Madiun tanpa Perlawanan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Protes petani di Madiun terkait proyek jalan tol. TEMPO/NOFIKA DIAN NUGROHO

    Protes petani di Madiun terkait proyek jalan tol. TEMPO/NOFIKA DIAN NUGROHO

    TEMPO.CO, Madiun - Pengadilan Negeri Kabupaten Madiun, Jawa Timur mengeksekusi empat bidang lahan milik warga Desa Purworejo, Kecamatan Pilangkenceng yang terdampak pembangunan jalan tol Solo–Kertosono ruas Ngawi-Kertosono. Tanah dengan luas sekitar 7.000 meter persegi itu milik Miyati dan M Sofyan Khairun penduduk setempat.

    Juru sita Pengadilan Kabupaten Madiun Gatot Sugiharto mengatakan proses eksekusi itu merupakan tahap akhir dari tarik ulur ganti-rugi lahan antara pejabat pembuat komitmen (PPK) pembebasan lahan dengan masyarakat.

    Baca: Pembebasan Lahan Jalan Tol di Madiun Masuk Meja Hijau

    Permasalahan itu dipicu karena pemilik lahan menilai uang ganti rugi terlalu rendah. Karena penolakan itu pihak PPK menitipkan uang ganti rugi ke pengadilan alias konsinyasi.  “Proses hukum sudah selesai. Kalau pun ada yang keberatan silakan mengajukan gugatan,’’ kata Gatot Sugiharto di sela eksekusi, Rabu , 14 Juni 2017.

    Eksekusi berlangsung tanpa ada perlawanan. Miyati, salah seorang pemilik lahan tidak datang ketika juru sita yang dikawal aparat kepolisian tiba di lokasi lahan miliknya. Adapun Sofyan, sempat menyatakan keberatan dengan nilai ganti rugi Rp 125 ribu per meter persegi yang ditawarkan PPK. “Seharusnya Rp 150 ribu per meter persegi,’’ kata Sofyan.

    Simak: Mudik Lebaran, Madiun Buka Tol Kertosono-Ngawi Jadi Alternatif

    Kendati demikian, ia tidak berencana mengajukan keberatan itu ke pengadilan. Sofyan pesimistis langkah itu tidak akan berhasil lantaran pihak yang dihadapi adalah pemerintah. “Biasanya akan selalu kalah,’’ kata dia.

    Eksekusi lahan milik warga terdampak tol di wilayah Madiun oleh pengadilan sudah beberapa kali dijalankan. Selain di wilayah Kecamatan Pilangkenceng, proses itu dilangsungkan di wilayah lain salah satunya Kecamatan Mejayan.

    Adapun luas lahan yang terdampak jalan tol di wilayah Madiun mencapai 2.578.775 meter persegi. Lahan dengan panjang 36,7 kilometer itu berada di wilayah Kecamatan Sawahan, Madiun, Balerejo, Mejayan, Pilangkengceng, dan Saradan.

    NOFIKA DIAN NUGROHO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.