Banjir Padang, BMKG: Akibat Hujan Ekstrem

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Banjir di Padang, Sumatera Barat. Foto: BNPB

    Banjir di Padang, Sumatera Barat. Foto: BNPB

    TEMPO.CO, Padang - Banjir Padang, Sumatera Barat, terjadi akibat hujan yang ekstrem disertai angin kencang. Banjir setinggi 50-150 sentimeter itu juga memicu tanah longsor.

    Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Ketaping Padang Pariaman, A Subarkah, menilai adanya daerah tekanan rendah di wilayah barat Kepulauan Mentawai mengakibatkan pertumbuhan awan-awan hujan di wilayah barat Mentawai sehingga memicu hujan yang menyebabkan banjir Padang. "Awan-awan hujan yang terbentuk di barat Mentawai dan perairan Padang Mentawai bergerak menuju timur atau bergerak ke arah daratan Sumatera Barat seperti daerah Padang, Padang Pariaman dan sekitarnya," ujarnya, Rabu 31 Mei 2017.

    Baca juga: Banjir Kota Padang, 140 Ribu Siswa SD dan SMP Diliburkan

    Selain itu adanya perlambatan massa udara di perairan Padang Mentawai yang mengakibatkan pertumbuhan awan hujan di Pesisir Pantai Barat Sumatera Barat, seperti Kota Padang, Padang Pariaman, Kota Pariaman, Pesisir Selatan dan Pasaman Barat.

    Menurut Subarkah, hujan ekstrem juga lantaran adanya Madden-Julian Oscillation (MJO) atau variasi pada cuaca antara musim di wilayah pada fase tiga menguat. Sehingga mengakibatkan penambahan suplai uap air di wilayah Sumatera Barat.

    Sedangkan kondisi angin kencang diakibatkan pola angin yang dinamakan divergensi atau sebaran angin yang terpantau di utara Sumatera Barat. Sehingga mengakbatkan angin kencang di sekitar pesisir pantai Sumatera Barat.

    Subarkah menjelaskan, MJO merupakan variasi cuaca antar musim di wilayah tropis, dibagi dalam menjadi delapan area, membentang dari Samudera Hindia sebelah Barat (Pantai Timur Afrika) melewati Benua Maritim (Indonesia) hingga ke Samudera Pasifik Timur (Pantai Barat Benua Amerika). Pergeseran dari satu siklus area hingga ke area awal kembali memerlukan waktu 30 sampai 90 hari.

    "Pada saat MJO ini aktif di suatu wilayah, akan memberikan kontribusi pada penambahan intensitas hujan di wilayah tersebut," ujarnya.

    Sedangkan berdasarkan data curah hujan, Stasiun Meteorologi Maritim Teluk Bayur menunjukkan intensitas hujan mencapai 259,5 milimeter atau disebut dengan hujan ekstrem yang memicu banjir Padang. Sedangkan di Stasiun Meteorologi Minangkabau Padang Pariaman menunjukan intensitas hujan 33 milimeter atau hujan sedang.

    ANDRI EL FARUQI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.