Polisi Penembak Mobil Keluarga di Lubuklinggau Diperiksa Propam

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Thepsta.com

    Thepsta.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri, Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar mengatakan polisi yang diduga menembak mobil satu keluarga di Lubuklinggau kini diperiksa oleh Bidang Profesi dan Pengamanan (Propam) Kepolisian Daerah Sumatera Selatan.

    Boy mengaku belum mengetahui alasan kaburnya pengendara mobil Honda City warna hitam bernomor polisi BG 1488 ON itu yang mengakibatkan mobil ditembak petugas yang tengah menggelar razia kendaraan bermotor.

    Baca juga: Penembakan Oleh Aparat di Lubuklinggau, Satu Tewas 5 Terluka

    "Dari informasi, surat-suratnya tidak lengkap, nomor polisinya berbeda, ini baru info ya. Kami masih dalami apakah ini yang membuat kekhawatiran, ketika melihat ada polisi kemudian dia berusaha untuk lepas dari pemeriksaan," kata Boy di Jakarta Selatan, Rabu, 19 April 2017.

    Menurut Boy, polisi yang sedang bertugas saat itu tidak menembak orang-orang yang berada di dalam mobil itu. "Tapi memang dengan cara mengemudinya seperti itu, sepertinya petugas curiga. Kami tidak berpihak bahwa petugas ya makanya diperiksa oleh Propam," katanya.

    Mobil Honda City berisi satu keluarga itu ditembaki aparat di Jalan HM Soeharto, Kelurahan Simpang Periuk, Kecamatan Lubuklinggau Selatan II pada Selasa siang 18 April 2017. Mobil tersebut dikemudikan oleh Diki, 30 tahun. Penumpangnya antara lain Surini, 54 tahun, Dewi Erlina (35), Indra (33), Novianti (31), dan Genta Wicaksono (2).

    Simak pula: Bayi 2 Tahun Tertembak Aparat di Lubuklinggau, Polda Turunkan Tim

    Mereka adalah sekeluarga terdiri atas ibu, anak-anak, dan cucu berasal dari Desa Blitar, Kecamatan Sindang Kelingi, Kabupaten Rejang Lebong, Provinsi Bengkulu. Kapolres Rejang Lebong Ajun Komisaris Besar Napitupulu Yogi Yusup, membenarkan ada satu orang tewas bernama Surini. "Korban sudah dimakamkan," kata Napitupulu. Sementara itu, lima orang lainnya menderita luka-luka dirawat di Rumah Sakit Umum dr. Sobirin Kota Lubuklinggau. Sedangkan seorang balita lagi, Galih (5) selamat tidak mengalami luka-luka.

    REZKI ALVIONITASARI | PHESI ESTER JULIKAWATI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.