Asal Mula Galungan Umat Hindu Bali  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Puluhan umat Hindu mengusung sesaji berupa jajanan pasar dan buah-buahan usai melaksanakan sembahyang saat Hari Raya Galungan di Pura Desa Peliatan, Ubud, Bali, 10 Februari 2016. Johannes P. Christo

    Puluhan umat Hindu mengusung sesaji berupa jajanan pasar dan buah-buahan usai melaksanakan sembahyang saat Hari Raya Galungan di Pura Desa Peliatan, Ubud, Bali, 10 Februari 2016. Johannes P. Christo

    TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Program Pascasarjana Institut Hindu Dharma Negeri (IHDN) Denpasar Dr Ketut Sumadi menyatakan Hari Suci Galungan dan Kuningan dirayakan umat Hindu secara turun-temurun sejak abad ke-8 Masehi.

    Konon, pada waktu itu, seorang raja yang bernama Mayadenawa dari Kerajaan Bedahulu, Gianyar, bertakhta dengan penuh kezaliman, bengis, dan sewenang-wenang, bahkan melarang rakyat bersembahyang.

    Baca juga:
    Hari Raya Galungan, Gubernur Bali: Sudah Kalahkan Diri Sendiri?

    Penderitaan rakyat memuncak ketika panen gagal sehingga kelaparan muncul di mana-mana. Rakyat tidak puas terhadap raja, lalu terjadilah pemberontakan yang menelan korban jiwa tidak sedikit.

    Raja Mayadenawa dapat dikalahkan, dan sejak hal itu sebagai tanda kemenangan, peristiwa tersebut dirayakan dan dikenal sebagai Hari Raya Galungan, yakni hari kemenangan dharma (kebenaran) melawan adharma (kebatilan).

    Baca pula:
    Umat Hindu Rayakan Galungan, Sambut Hari Kemenangan Dharma

    Hari Raya Galungan merupakan momentum bagi umat Hindu untuk meningkatkan kualitas dan memotivasi diri untuk selalu hidup dalam ketekunan bekerja dengan tidak melupakan keselamatan diri dan lingkungan.

    Penyucian diri menyangkut semua aspek, yakni kejiwaan (mental dan pikiran), keragaan (sikap dan prilaku) yang harus berjalan dan seimbang, serta melaksanakan ajaran agama yang disebut “Tri Kaya Parisuda”, yaitu berpikir, berkata, dan berbuat yang baik.

    ”Untuk itu, umat Hindu perlu merenungkan makna Galungan, yakni secara sadar bahwa semua anugerah yang dilimpahkan Tuhan Yang Maha Kuasa selama ini dapat mendorong umat untuk lebih meningkatkan perbuatan baik (dharma) di dunia,” ujar Ketut Sumadi.

    ANTARA | S. DIAN ANDRYANTO



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Kantor dan Tempat Kerja

    BPOM melansir panduan penerapan new normal alias tatanan baru. Ada sembilan rekomendasi agar pandemi tak merebak di kantor dan tempat kerja.