Aksi 112, Aktivis NU: Waspadai Upaya Pelihara Sentimen

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ribuan umat muslim memadati kawasan Monas saat melakukan aksi damai 212 di Jakarta, 2 Desember 2016. AP/Tatan Syuflana

    Ribuan umat muslim memadati kawasan Monas saat melakukan aksi damai 212 di Jakarta, 2 Desember 2016. AP/Tatan Syuflana

    TEMPO.COJakarta - Aktivis Nahdlatul Ulama, Syafiq Alielha, menduga rencana aksi yang akan dilakukan pada 11 Februari 2017 oleh kelompok-kelompok mengatasnamakan umat Islam merupakan sebuah upaya memelihara sentimen sektarian.

    "Saya mencurigai aksi ini untuk memelihara sentimen. Ada banyak kelompok dalam aksi ini yang mengidap sentimen sektarian," ujar Syafiq dalam diskusi publik bertajuk “Merawat Keindonesiaan” dengan subtema “Aksi 112 dan Kuda Troya Demokrasi”, yang diselenggarakan Lembaga Pemilih Indonesia (LPI) di Jakarta, Rabu, 8 Februari 2017.

    Baca juga:
    Terancam Dibubarkan, Novel FPI: Aksi 112 Tetap Jalan
    Ini Imbauan PP Muhammadiyah Soal Aksi 112
    Masa Tenang Pilkada DKI, Kapolda Minta Aksi 112 Dibatalkan

    Sebelumnya, ada kelompok yang berencana menggelar aksi damai kembali pada 11 Februari 2017 atau sehari menjelang masa tenang pilkada serentak 2017. Syafiq menekankan kelompok-kelompok yang berencana menyelenggarakan aksi ini, sebelumnya menuntut dilakukan proses peradilan terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang dituding menistakan agama melalui aksi besar di Monas. Namun, ketika proses peradilan telah dilakukan, aksi tetap terus dilakukan.

    "Jadi saya menduga ini upaya memelihara sentimen sektarian. Karena kelompok-kelompok seperti ini eksistensi politiknya hanya akan menguat apabila sentimen sektarian juga menguat," tuturnya.

    Syafiq mengatakan, apabila tujuan kelompok tersebut melakukan aksi guna mempengaruhi proses pengadilan, hal tersebut juga tidak bisa dibenarkan. "Ini tantangan kita, bagaimana menghadapi kelompok-kelompok ini yang sejak awal era reformasi marak," katanya.

    ANTARA

    Baca juga:
    Kasus Ahok Membesar, SBY Sebut Ada yang Mempolitisasi
    Kisruh Ma'ruf-Ahok Selesai, Gus Ipul Minta GP Ansor Tak Demo


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?