Ini Kata PDIP Soal Usulan Hak Angket Selidiki Penyadapan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasanan pernyataan pers Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono terkait dugaan penyadapan percakapan telepon dirinya dengan Ketum MUI KH Ma'ruf Amin di Wisma Proklamasi, Jakarta, 1 Februari 2017. ANTARA FOTO

    Suasanan pernyataan pers Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono terkait dugaan penyadapan percakapan telepon dirinya dengan Ketum MUI KH Ma'ruf Amin di Wisma Proklamasi, Jakarta, 1 Februari 2017. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Pimpinan Pusat bidang Perekonomian Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Hendrawan Supraktikno, mengatakan partainya tidak menyetujui usul hak angket dari Partai Demokrat untuk mengusut dugaan penyadapan terhdap pembicaraan Susilo Bambang Yudhoyono. "Kami belum melihat relevansi, urgensi, dan signifikansinya," kata Hendrawan melalui aplikasi perpesanan, Kamis 2 Februari 2016.

    Hendrawan mengatakan hak angket hanya membawa persoalan hukum Basuki Tjahaja Purnama ke ranah politik. "Apa yang terjadi di ruang sidang sebaiknya diproses dalam ranah hukum, jangan dilempar ke ranah politik."

    Baca:
    Fraksi Hanura Tolak Usulan Hak Angket Dugaan Penyadapan SBY 
    Kata PKS Soal Usul Hak Angket Demokrat Dugaan Penyadapan SBY 

    Partai Demokrat mengusulkan pengajuan hak angket untuk menyelidiki dugaan penyadapan pembicaraan SBY dan Maruf. Wakil Ketua Fraksi Demokrat Benny K. Harman mengatakan partainya tengah menggalang dukungan terhadap usul itu.

    Baca juga:
    Pemuda Muhammadiyah: Penyadapan SBY Penyalahgunaan Kekuasaan 
    Wakil Kepala Polri Tegaskan Polisi Tidak Menyadap SBY

    Benny pun mengatakan sedang menyusun rancangan sambil menggalang dukungan minimal 25 anggota dewan dan minimal dua fraksi. Rancangan usulan itu memuat latar belakang, dasar hukum, serta maksud dan tujuan pengajuan hak angket.

    Nama SBY mencuat setelah dikait-kaitkan dalam persidangan Basuki dalam dugaan penistaan agama. Penasehat hukum Ahok, Humphrey Djemat, menjelaskan dugaan itu muncul karena melihat latar belakang dan komunikasi antara Ma'ruf dan SBY.

    Hendrawan menyarankan agar fakta-fakta dibeberkan dalam persidangan dan terlepas dari kepentingan politik. "Biarlah orang jujur bersaksi tanpa terikat formalitas dan janji-janji kepada pihak lain," kata dia.

    ARKHELAUS W

    Berita Terkait:

    Fraksi Demokrat Mau Ajukan Hak Angket Dugaan Penyadapan SBY 
    Menteri Yasonna Tegaskan Pemerintah Tidak Menyadap SBY  
    Polri: Dugaan Penyadapan Percakapan SBY-Ma'ruf Hanya Rumor

     



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rencana dan Anggaran Pemindahan Ibu Kota, Ada Tiga Warga Asing

    Proyek pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan Timur dieksekusi secara bertahap mulai 2020. Ada tiga warga asing, termasuk Tony Blair, yang terlibat.