Liburan Awal Tahun Perajin Baduy Turun Pendapatan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita Baduy Luar menenun kain dalam acara Festival Baduy 2016 di Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Lebak, Banten, 6 November 2016. ANTARA/Budiyanto

    Wanita Baduy Luar menenun kain dalam acara Festival Baduy 2016 di Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Lebak, Banten, 6 November 2016. ANTARA/Budiyanto

    TEMPO.CO, Lebak - Pendapatan perajin Baduy di pedalaman Kabupaten Lebak, Provinsi Banten menurun selama liburan akhir tahun 2016 hingga awal 2017 ini, meskipun kunjungan wisatawan ke daerah itu melonjak.

    "Kami tentu mengeluhkan menurunnya omzet pendapatan itu," kata Neng (30) seorang perajin Baduy saat ditemui di Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak, Selasa, 3 Januari 2017.

    Pengunjung wisatawan sejak Sabtu (31/12) sampai Senin (2/1) terus berdatangan hingga permukiman kawasan Baduy ramai. Kebanyakan wisatawan datang dari sejumlah daerah di Provinsi Banten, DKI Jakarta dan Jawa Barat.

    Baca juga:
    Pangandaran Diguncang Gempa 5,1 Skala Richter

    Namun, melonjaknya kunjungan wisatawan tahun baru tidak membuahkan keuntungan bagi pelaku usaha kecil menengah (UKM) kerajinan Baduy. "Saya kira penjualan produksi kerajinan Baduy tahun baru ini tampak lesu karena pendapatan turun drastis dibandingkan tahun sebelumnya," katanya.

    Menurut dia, selama ini pengunjung wisatawan yang membeli produk aneka kerajinan Baduy relatif berkurang. Padahal, produk-produk Baduy sangat alami dan memiliki keunikan karena didominasi warna biru dan hitam, seperti pakaian batik, kain tenun, sarung, selendang, dan tas koja. "Kami menduga lesunya pembeli produk Baduy itu karena akhir bulan," katanya.

    Begitu juga Ambu Gendut, seorang perajin tenun Baduy mengaku dirinya saat ini omzet penjualan menurun drastis,walaupun pengunjung yang merayakan tahun baru ke daerah ini meningkat dibandingkan hari normal.

    Biasanya, pergantian tahun baru membawa berkah bagi perajin Baduy dengan meningkatnya penjualan. Namun, saat ini tampak lesu sehingga berdampak terhadap pendapatan perajin Baduy. "Meskipun omzet menurun, tapi kami terus memproduksi tenun," ujarnya.

    Sementara itu, Jali, perajin UKM Baduy mengatakan saat ini permintaan produk kerajinan Baduy di pasaran berkurang. Keadaan ini dikeluhkan para perajin karena penurunan omzet penjualan. Saat ini pemasaran produk Baduy mengalami kesulitan, terlebih musim hujan.

    "Kerajinan Baduy memiliki nilai jual di pasaran karena bahan bakunya terbuat dari alam, seperti tas koja terbuat dari akar pepohonan yang ada di hutan kawasan Baduy. Dan sebetulnya, produk-produk Baduy tidak kalah dengan produk pabrikan, meskipun dikerjakan secara tradisional," katanya, menjelaskan.

    Ia menyebutkan, pertumbuhan kerajinan Baduy saat ini sedang berkembang, namun mereka kesulitan pemasaran juga permodalan. Selama ini pelatihan yang diberikan pemerintah Kabupaten Lebak dan Provinsi Banten masih minim. "Kami minta perajin Baduy diberikan bantuan modal," kata dia, menegaskan.

    ANTARA

    Simak:
    Soeharto, Baasyir, dan Ahok Disidang di Auditorium ini


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Instagram Uji Coba Menghilangan Fitur Likes agar Fokus ke Konten

    Instagram tengah lakukan uji coba penghapusan fitur likes di beberapa negara pada Juli 2019. Reaksi pengguna terbelah, sebagian merasa dirugikan.