Rabu, 24 Oktober 2018

Tersangka Teroris di Majalengka Rakit Bom, Ini Targetnya  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Komisaris Besar Rikwanto memperlihatkan barang bukti yang disita dari Rio Priatna Wibawa (RPW), tersangka pembuat bom jaringan Bahrun Naim yang ditangkap di Desa Girimulya, Kabupaten Majalengka, pada Rabu, 23 November 2016. Rikwanto dan tim Pusat Laboratorium Forensik Polri menjelaskan perihal penangkapan itu di Markas Besar Polri, Jakarta Selatan, Jumat, 25 November 2016. Tempo/Rezki A.

    Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Komisaris Besar Rikwanto memperlihatkan barang bukti yang disita dari Rio Priatna Wibawa (RPW), tersangka pembuat bom jaringan Bahrun Naim yang ditangkap di Desa Girimulya, Kabupaten Majalengka, pada Rabu, 23 November 2016. Rikwanto dan tim Pusat Laboratorium Forensik Polri menjelaskan perihal penangkapan itu di Markas Besar Polri, Jakarta Selatan, Jumat, 25 November 2016. Tempo/Rezki A.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Biro Penerangan Masyarakat Kepolisian RI Komisaris Besar Rikwanto mengatakan tim Detasemen Khusus 88 Antiteror menangkap seseorang yang disangka sebagai pembuat bom di Desa Girimulya, Kecamatan Banjaran, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat, pada Rabu pagi, 23 November 2016.

    Polisi menuturkan pria itu berinisial RPW, 23 tahun. "Yang bersangkutan berkaitan dengan kelompok Bahrun Naim," ucap Rikwanto di kantornya, Jakarta Selatan, Jumat, 25 November 2016.

    Rikwanto menjelaskan, RPW memiliki laboratorium sendiri di tempat tinggalnya. "RPW mencoba membuat ramuan-ramuan bahan kimia dan struktur senyawa kimia yang bisa digunakan untuk merakit bom," ujar Rikwanto.

    Bom yang dirakit RPW, kata Rikwanto, akan menimbulkan ledakan yang cukup dahsyat. Kekuatan ledaknya disebut dua kali lipat lebih dari bom Bali 2002 dan 2005.

    "Sasaran dari bom itu adalah gedung MPR/DPR, Mabes Polri, Mako Brimob, stasiun TV tertentu, tempat ibadah tertentu, dan kafe tertentu," ucap Rikwanto. Dia menuturkan hal ini menjadi peringatan bagi polisi untuk lebih meningkatkan kewaspadaan.

    REZKI ALVIONITASARI



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Saham Lippo yang Jebol dan yang Melambung Dihantam Kasus Meikarta

    Jebloknya saham perusahaan-perusahaan Grup Lippo telah dimulai Selasa 16 Oktober 2018, sehari setelah KPK menangkap dan menetapkan Bupati Bekasi.