2 Koper Uang di Rumah Marwah Daud, Dikira dari Jin, Rupanya?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Marwah Daud Ibrahim. TEMPO/Amston Probel

    Marwah Daud Ibrahim. TEMPO/Amston Probel

    TEMPO.CO, Jakarta - Bekas pengikut pemilik Padepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi Taat, Mohamad Abdul Junaidi, mengungkap jika orang kepercayaan Taat, Ismail Hidayah, pernah menaruh koper berisi uang asli miliaran rupiah di teras rumah politikus Partai Gerindra, Marwah Daud Ibrahim. Menurut Junaidi, dua koper uang itu ditaruh di sana secara sembunyi-sembunyi seakan-akan muncul tiba-tiba atas kemampuan Dimas Kanjeng memindahkan atau memunculkan uang atau barang.

    "Ismail pernah cerita pada saya, sebenarnya dia yang menaruh di rumah Bu Marwah,” kata korban yang juga teman dekat Ismail, Mohamad Abdul Junaidi. Tujuannya untuk meyakinkan Marwah bahwa Taat memiliki kemampuan memindah barang termasuk uang atas perantara jin. "Dalam kepercayaan kami, jin memang bisa melakukannya, tapi ini bukan jin, Ismail yang menaruhnya," kata Juniadi, yang juga mengaku tertipu Rp 202 juta oleh Dimas Kanjeng. Ismail diduga tewas dibunuh komplotan Dimas Kanjeng.

    Baca: Dimas Kanjeng Blakblakan ke Anggota DPR, Polisi: Bullshit!

    Junaidi bercerita, Ismail membawa uang dua koper ke rumah Marwah seakan-akan uang itu tiba-tiba muncul atau dibawa jin. Uang dua koper itu diletakkan di teras rumah Marwah. “Waktu itu Bu Marwah katanya sedang tidur,” ujar Junaidi menirukan ucapan Ismail. Setelah uang ditaruh di teras rumah, Taat yang berkonspirasi dengan Ismail langsung menelpon Marwah memberi tahu jika ada uang yang muncul secara gaib di rumahnya. "Padahal Ismail yang menaruh di situ,” katanya.

    Menurut Junaidi, sesuai pengakuan Ismail Hidyaah, uang dua koper yang dikirimkan ke rumah Marwah Daud Ibrahim itu uang asli. "Nilainya miliaran,” katanya. Aksi tipu pemindahan uang itu, menurut Junaidi, untuk meyakinkan Marwah sebelum bergabung menjadi "santri" Taat Pribadi. Marwah menjadi "santri" Taat sejak 2011 setelah satu tahun berpikir dan merenung serta menyaksikan aksi Taat menghadirkan uang secara gaib di Padepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi.

    Baca: Begini Kisah 2 Koper Uang 'Gaib' di Rumah Marwah Daud

    Marwah Daud Ibrahim, doktor lulusan American University, yang sebelumnya ragu dengan kemampuan Taat Pribadi memindahkan atau memunculkan uang akhirnya percaya dan bergabung menjadi pengikut Taat Prbadi di Padepokan Dimas Kanjeng sejak 2011. Kemudian, dia didaulat sebagai Ketua Yayasan Padepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi. Junaidi yang mendapat cerita dari Ismail berani bersumpah atas pernyataannya. “Saya siap disumpah dengan Al Qur’an,” ujarnya.

    Ketika dikonfirmasi, Marwah Daud Ibrahim membantah pernah menerima dua koper berisi uang asli yang disangka ‘kiriman gaib’ dari Taat Pribadi. “Setahu saya tidak pernah,” kata Marwah melalui pesan pendek ke Tempo, Ahad, 2 Oktober 2016. Meski membantah, wanita ini meyakini Taat punya kemampuan khusus yang jarang dimiliki manusia biasa. “Beliau bisa memindahkan barang dari dimensi satu (gaib) ke dimensi nyata,” kata Marwah Daud Ibrahim, Sabtu, 1 Oktober 2016.

    Baca: Taat Dimas Kanjeng Gandakan Uang: Sihir atau Duit Palsu?

    Marwah Daud mencontohkan mukjizat para nabi seperti Nabi Sulaiman yang bisa memerintah jin memindahkan kerajaan. Begitu juga dengan kemampuan teknologi manusia membuat pesawat terbang. "Dulu orang tidak percaya besi bisa terbang, sekarang ada pesawat yang bisa terbang," katanya. Selain dugana penipuan bermodus penggandaan uang, Taat Pribadi juga tersangkut pidana pembunuhan. Ia diduga dalang pembunuhan dua bekas orang kepercayaannya, Ismail Hidayah dan Abdul Gani.

    ISHOMUDDIN

    Baca Juga
    Alasan Agama, Penumpang United Airlines Diminta Ganti Kursi
    Bela Habis Dimas Kanjeng, Siapakah Marwah Daud Ibrahim?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kepolisian Menetapkan Empat Perusahaan Tersangka Kasus Karhutla

    Kepolisian sudah menetapkan 185 orang dan empat perusahaan sebagai tersangka karena diduga terlibat peristiwa kebakaran hutan dan lahan atau karhutla.