Terluas di Indonesia, Kebun Raya Sampit Butuh Rp 1,4 Triliun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pengunjung mengabadikan anggrek raksasa yang mekar di Kebun Raya Bogor, Jawa Barat, 2 Maret 2016. Keberadaan bunga langka ini sudah jarang dijumpai akibat banykanya kebakaran hutan dan membuat spesies ini termasuk jenis bunga langka. TEMPO/Lazyra Amadea Hidayat

    Seorang pengunjung mengabadikan anggrek raksasa yang mekar di Kebun Raya Bogor, Jawa Barat, 2 Maret 2016. Keberadaan bunga langka ini sudah jarang dijumpai akibat banykanya kebakaran hutan dan membuat spesies ini termasuk jenis bunga langka. TEMPO/Lazyra Amadea Hidayat

    TEMPO.CO, Sampit - Pembangunan Kebun Raya Sampit di Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, yang dianggap menjadi kebun raya terluas di Indonesia, diperkirakan akan menghabiskan dana Rp 1,4 triliun.

    "Dari keseluruhan tahapan, dana yang dibutuhkan mencapai Rp 1,4 triliun. Kalau ditanya kapan selesainya, ini tergantung pemerintah daerah karena ini menyangkut dana yang besar," kata Kepala Bidang Konservasi Ex-Situ, Pusat Konservasi Tumbuhan (PKT) Kebun Raya Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Joko Ridho Witono di Sampit, Kamis 22 September 2016.

    Joko bersama timnya menyampaikan laporan akhir penyusunan masterplan atau rencana induk Kebun Raya Sampit. Tim yang terdiri sembilan tenaga ahli dan sembilan tenaga pendukung itu berharap Kebun Raya Sampit bisa terealisasi.

    Kebun Raya Sampit akan dibangun di Jalan Jenderal Sudirman km 29 dengan luas 607,63 hektare meliputi Kecamatan Mentawa Baru Ketapang, Baamang dan Kotabesi. Kebun Raya Sampit akan menjadi kebun raya terluas di negeri ini karena kebun raya terluas saat ini yaitu Kebun Raya Bukit Sari di Provinsi Jambi hanya seluas 425,50 hektare.

    "Yang sekarang harus segera dilakukan adalah membuat amdal (analisis mengenai dampak lingkungan hidup). Tanpa amdal, pemerintah pusat tidak akan mau membantu," kata Joko.

    LIPI akan membantu pendampingan agar Kebun Raya Sampit segera terwujud. Untuk pemenuhan sumber daya manusia, LIPI siap menerima tenaga magang dari Kotawaringin Timur untuk dididik di Kebun Raya Bogor sehingga mereka siap bertugas saat Kebun Raya Sampit dibuka nantinya.

    Berdasarkan paparan Joko, total rencana anggaran biaya mencapai Rp1,412 triliun yang dibagi tiga tahapan. Anggaran itu akan digunakan untuk tahap persiapan, pembangunan zona penerima, zona pengelola, zona rekreasi, zona koleksi serta prasarana dan sarana umum.

    Sekretaris Daerah Kotawaringin Timur, Putu Sudarsana, bertekad pembangunan Kebun Raya Sampit bisa terwujud pada 2021 nanti. Jika belum rampung maka akan dilanjutkan oleh pemerintah daerah periode berikutnya.

    "Masyarakat jangan antipati melihat biayanya Rp1,4 triliun. Saya yakinkan ini tidak akan sampai terlalu mengganggu dana daerah karena kita utamakan dana dari pemerintah pusat, khususnya DAK (dana alokasi khusus) kehutanan yang sering tidak terpakai," kata Putu.

    Pembangunan Kebun Raya Sampit menggunakan dana pemerintah pusat dengan diusulkan ke sejumlah Kementerian, dibantu dana pemerintah provinsi dan kabupaten. Pemerintah daerah juga akan meminta dukungan pengusaha membantu pembangunan kebun raya itu.

    Saat ini ada Rp117 miliar DAK kehutanan yang siap digunakan. Pemerintah daerah mengeluarkan biaya Rp450 juta untuk pembuatan masterplan kebun raya tersebut.

    Kebun Raya Sampit akan menjadi pusat konservasi tumbuhan kerangas Kalimantan dengan ikon pohon damar Borneo (agathis borneensis warb). Tim ahli menemukan 155 jenis tumbuhan, 23 jenis burung, serta buah-buahan lokal di Kebun Raya Sampit.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Manfaat dan Dampak Pemangkasan Eselon yang Dicetuskan Jokowi

    Jokowi ingin empat level eselon dijadikan dua level saja. Level yang hilang diganti menjadi jabatan fungsional.