Menteri Susi Tenggelamkan MV Viking  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto kolase momen kapal nelayan asing yang diledakan di perairan Belawan Medan, Sumatera Utara, 31 Desember 2015.  KKP bersama TNI AL meledakan 10 buah kapal asing yang mencuri ikan di perairan Indonesia. ANTARA/Septianda Perdana

    Foto kolase momen kapal nelayan asing yang diledakan di perairan Belawan Medan, Sumatera Utara, 31 Desember 2015. KKP bersama TNI AL meledakan 10 buah kapal asing yang mencuri ikan di perairan Indonesia. ANTARA/Septianda Perdana

    TEMPO.CO, Pangandaran - Kementerian Kelautan dan Perikanan menenggelamkan kapal MV Viking di Pantai Barat Pangandaran, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, Senin, 14 Maret 2016. Penenggelaman kapal ini diharapkan jadi peringatan illegal fishing. "Jadi monumen keberhasilan perangi illegal fishing," kata Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti sebelum penenggelaman kapal MV Viking di Pangandaran, Senin, 14 Maret 2016.

    Susi menegaskan, Indonesia berkomitmen menumpas illegal fishing. Indonesia, kata dia, telah membuktikan bisa menjadi leader dalam pemberantasan illegal fishing.

    "Kami buktikan illegal, unreported, dan unregulated (IUU) fishing bukan sekadar kejahatan. Saya harap IUU fishing ini bisa terklasifikasi sebagai kejahatan terkoordinasi antarnegara," ujarnya.

    Kerugian illegal fishing, menurut Susi, sangat luar biasa. Negara-negara di Pasifik, Afrika, dan Indonesia kehilangan banyak sumber daya ikan akibat illegal fishing seperti yang dilakukan MV Viking.

    MV Viking, kata Susi, merupakan buronan yang dikejar-kejar Interpol dari sejumlah negara selama bertahun-tahun. Berkat komitmen dan koordinasi yang baik dari unsur TNI Angkatan Laut, Satgas 115, kepolisian, kejaksaan, dan Bakamla, kapal ini bisa ditangkap. "Kita kerja dan membuktikan IUU fishing harus kita tumpas," tuturnya.

    Penenggelaman kapal MV Viking dihadiri sejumlah pejabat, salah satunya Duta Besar Norwegia. Kata Susi, pihak Norwegia yang meminta diundang karena selama ini mereka yang mengejar-ngejar kapal itu. "Mereka yang ngejar-ngejar," ucapnya.

    CANDRA NUGRAHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Menyebabkan Wabah Mirip SARS di Kota Wuhan, Cina

    Kantor WHO cabang Cina menerima laporan tentang wabah mirip SARS yang menjangkiti Kota Wuhan di Cina. Wabah itu disebabkan virus korona jenis baru.