Ada Prosesi Buang Sial Sebelum Gerhana Matahari  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto pertama korona matahari saat fase gerhana matahari total di Royal Observatory di Knigsberg, Rusia (sekarang Kaliningrad, Rusia) oleh Johann Julius Friedrich Berkowski, pada 28 Juli 1851. Foto ini dibuat dengan kamera daguerrotype. Wikipedia.org

    Foto pertama korona matahari saat fase gerhana matahari total di Royal Observatory di Knigsberg, Rusia (sekarang Kaliningrad, Rusia) oleh Johann Julius Friedrich Berkowski, pada 28 Juli 1851. Foto ini dibuat dengan kamera daguerrotype. Wikipedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta- Ada  banyak prosesi budaya digelar menjelang Gerhana Matahari Total yang berlangsung Rabu 9 Maret 2016 pagi ini. Di Kalimantan Tengah misalnya, para peramal suku Dayak akan mengelar prosesi, tentang efek baik dan buruk gerhana bagi bangsa Indonesia.

    Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kalimantan Tengah, Yuel Tenggara, di Palangka Raya, Selasa, mengatakan, "Apabila dalam ramalan tersebut nanti banyak membawa keburukan, maka apa langkah yang perlu dipersiapkan."

    "Jadi, selain sejumlah peramal, kami juga mempersiapkan orang balian atau sejenis prosesi adat pembuang sial," katanya.

    Sejumlah peramal itu juga nanti dapat dimanfaatkan masyarakat setempat ataupun turis domestik dan mancanegara untuk melihat seperti apa perjalanan kehidupannya di masa mendatang.

    Live Streaming: Gerhana Matahari 2016

    Yuel  mengungkap "cara" meramal itu, di antaranya sang peramal akan duduk di satu gong yang telah disediakan. Setelah itu, peramal akan melihat dengan kebatinan orang yang akan diramal itu.

    "Peramal ini akan berada di Bundaran Besar Palangka Raya yang menjadi pusat menyambut GMT. Tapi perlu dipahami, kita sebagai manusia tetap harus lebih percaya kepada Tuhan Yang Maha Esa. Ramalan ini lebih kepada prediksi yang mungkin bisa terjadi," tambahnya.

    Kalimantan Tengah, salah satu provinsi yang akan dilalui jalur GMT kali ini, juga menyiapkan pesta rakyat, pagelaran budaya, pameran kerajinan asli suku Dayak, dan kegiatan lain.

    Sudah cukup banyak turis domestik dan mancanegara yang datang untuk GMT ini. Dari luar negeri, tercatat dari Jepang, Amerika, Rusia, Belanda, Spanyol, Brazil, Polandia, China, Australia, dan lain-lain.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Catatan Kinerja Pemerintahan, 100 Hari Jokowi - Ma'ruf Amin

    Joko Widodo dan Ma'ruf Amin telah menjalani 100 hari masa pemerintahan pada Senin, 27 Januari 2020. Berikut catatan 100 hari Jokowi - Ma'ruf...