Golkar Ikut Jokowi, Akbar Minta Ical Pamit ke KMP

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie berjabat tangan bersama Ketua Dewan Pertimbangan, Akbar Tandjung saat jumpa pers usai sidang pemilihan ketua umum dalam Munas IX Partai Golkar di Nusa Dua, Bali, 3 Desember 2014. TEMPO/Johannes P. Christo

    Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie berjabat tangan bersama Ketua Dewan Pertimbangan, Akbar Tandjung saat jumpa pers usai sidang pemilihan ketua umum dalam Munas IX Partai Golkar di Nusa Dua, Bali, 3 Desember 2014. TEMPO/Johannes P. Christo

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar hasil Munas Bali Akbar Tandjung menyarankan agar Ketua Umum Partai Golkar hasil Munas Bali Aburizal Bakrie bertemu dengan pimpinan-pimpinan Koalisi Merah Putih (KMP) terkait sikap Golkar untuk menyeberang dan mendukung pemerintahan Presiden Joko Widodo.

    "Menurut saya, Ical harus menyampaikan hal itu ke pimpinan KMP dan mendengar pendapat mereka. Selama ini kan sama-sama. Jadi harus menghormati PKS, Gerindra, dan PPP," kata Akbar dalam konferensi persnya di Akbar Tandjung Institute, Pancoran, Jakarta Selatan, pada Kamis, 7 Januari 2016.

    SIMAK: Golkar Konflik Terus, Diramal Jeblok di Pilkada 2017

    Menurut Akbar, di KMP, Golkar merupakan salah satu partai yang sangat berpengaruh dan dianggap sebagai pimpinan. "KMP kan menegaskan berada di luar pemerintah. Tentu itu harus dimatangkan betul. Jangan ujug-ujug. Di balik itu pasti ada kepentingan," katanya.

    SIMAK:  Jusuf Kalla Senang Golkar Bakal Dukung Pemerintah Jokowi

    Dalam rapat konsolidasi pimpinan yang digelar oleh kepengurusan Golkar hasil Munas Bali pada 5 Januari kemarin, kubu yang dipimpin oleh Aburizal Bakrie itu menghendaki Golkar menjadi partai pendukung pemerintahan Jokowi-JK.

    Selain itu, kubu Aburizal juga akan menggelar rapat pimpinan nasional pada akhir bulan ini. Rekomendasi itu berbeda dengan pernyataan Agung Laksono yang menginginkan dilaksanakannya musyawarah nasional bersama.

    ANGELINA ANJAR SAWITRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.