Sidang MKD Panas, Jokowi Jamu Sule & Cak Lontong di Istana

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi bergegas meninggalkan wartawan usai memberikan keterangan pers terkait proses sidang Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR RI di Istana Negara, Jakarta, 15 Desember 2015. ANTARA/Yudhi Mahatma

    Presiden Jokowi bergegas meninggalkan wartawan usai memberikan keterangan pers terkait proses sidang Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR RI di Istana Negara, Jakarta, 15 Desember 2015. ANTARA/Yudhi Mahatma

    TEMPO.COJakarta - Presiden Joko Widodo mengundang sejumlah pelawak ke Istana Negara untuk menyantap makan malam. Undangan makan malam itu merupakan agenda tambahan setelah Presiden Jokowi melakukan serangkaian kegiatan dan rapat terbatas dengan para menteri Kabinet Kerja.

    Berdasarkan informasi dan agenda dari Biro Pers, Media, dan Informasi Istana Kepresidenan, Rabu, 16 Desember 2015, ada 17 komedian yang diundang Jokowi makan malam di Istana Negara. 

    Terpopuler: Sanksi Setya Novanto

    Dalam acara tersebut, Presiden Jokowi yang didampingi Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno duduk bersama para pelawak dalam suasana penuh keakraban. Sebelum acara makan bersama dimulai, Presiden Jokowi mempersilakan setiap pelawak yang hadir menyampaikan kata-kata dalam suasana santai dan penuh keakraban itu. Tidak jarang ucapan setiap pelawak, dengan gaya yang khas, mengundang tawa sehingga membuat suasana di Istana Negara ceria.

    Pelawak yang hadir adalah Butet Kertarajasa, Djaduk Ferianto, Slamet Rahardjo, Eddy Soepono (Parto Patrio), Andre Taulany, Entis Sutisna (Sule), Tri Retno Prayudati (Nunung), Lies Hartono (Cak Lontong), Toto Muryadi (Tarzan), dan Sujarwo (Jarwo Kwat). Ada juga Fitri Rakhmawati (Fitri Tropica), Veronica Felicia Kumala (Cici Panda), Malih (Malih Tong Tong), Atik Riwayati (Mpok Atik), Indra Bekti, M. Rinko Safinka (Rico Ceper), dan Dorce Gamalama.

    Cak Lontong pada kesempatan itu menyampaikan rencananya untuk mendirikan Museum Komedi Indonesia di Solo, dengan peletakan batu pertama pada 21 April 2016. Sedangkan Tarzan mengusulkan adanya Hari Lawak Indonesia agar dagelan pelawak tidak sekadar cengengesan, tapi bermanfaat bagi rakyat Indonesia.

    Baca juga:
    EKSKLUSIF: Hasil MKD Perkuat Penyelidikan Setya di Kejagung
    SIDANG MKD: Inilah Pasal-pasal yang Menjerat Setya Novanto
    Mayoritas Anggota MKD Putuskan Setya Novanto Bersalah!

    Presiden Jokowi terlihat menikmati acara pertemuan dengan para pelawak. Padahal, di DPR, Mahkamah Kehormatan DPR sedang menggelar sidang panas soal sanksi pelanggaran etika terhadap Setya Novanto sebagai Ketua DPR. 

    Setya Novanto dianggap melanggar kode etik karena menggelar pertemuan dengan bos Freeport Indonesia, Maroef Sjamsoeddin, dan pengusaha Riza Chalid. Dalam pertemuan itu, disebutkan Setya Novanto mencatut nama Presiden dan Wakil Presiden yang disebut meminta saham Freeport.

    REZA ADITYA | ANANDA TERESIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.