Kunjungan Erdogan, Pindad-Turki Patungan Produksi Alutsista

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil presiden Jusuf Kalla memeriksa senjata laras panjang terbaru buatan pindad pada Indo Defence Expo 2014 di JIEXPO Kemayoran, Jakarta, Rabu 5 November 2014. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    Wakil presiden Jusuf Kalla memeriksa senjata laras panjang terbaru buatan pindad pada Indo Defence Expo 2014 di JIEXPO Kemayoran, Jakarta, Rabu 5 November 2014. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.COJakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla menunjuk  PT Pindad (Persero) untuk bekerja dengan Turki. ‎Badan usaha milik negara di bidang pertahanan itu akan patungan dengan perusahaan Turki untuk memproduksi alat utama sistem persenjataan (alutsista).‎

    "Nanti akan dibentuk sebuah joint industry," kata Kalla setelah bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Jakarta, Sabtu, 1 Agustus 2015. Rencana kerja sama ini, kata dia, sudah dibahas saat Erdogan bertemu dengan Presiden Joko Widodo kemarin. ‎

    Tak cuma itu, kesepakatan dalam bidang industri tersebut juga sudah dimulai dengan penandatanganan nota kesepahaman kedua kamar dagang. Mengenai skema detail serta berapa komitmen investasinya, Kalla mengaku belum mengetahui pasti. "Apakah nanti juga dengan BUMN Turki atau tidak, itu belum tahu."

    Hari ini Wakil Presiden Jusuf Kalla bertemu dengan Presiden Turki Tayyi Recep Erdogan. Pertemuan ini merupakan rangkaian dari kunjungan tiga hari Erdogan di Indonesia. Pada hari sebelumnya, Presiden Joko Widodo menjamu Erdogan di Istana Merdeka. Dalam pertemuan itu, Jokowi mengatakan, ia dan Erdogan membahas beberapa hal, antara lain isu-isu keislaman, terorisme, dan perdamaian dunia.‎

    Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) hari ini juga menandatangani nota kesepahaman dengan Dis Ekonomi Iliskiler Kurulu Turki (DEIK). Isi kesepakatan kedua kamar dagang ini mengenai peningkatan kerja sama perdagangan, investasi, dan teknologi.‎

    Selain membahas alutsista, Kalla mengatakan bahwa pertemuan yang berjalan kurang-lebih 30 menit itu juga menyepakati beberapa hal. Antara lain, peningkatan hubungan dagang dan menciptakan dunia Islam yang lebih moderat. ‎

    FAIZ NASHRILLAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Palapa Ring Akan Rampung Setelah 14 Tahun

    Dicetuskan pada 2005, pembangunan serat optik Palapa Ring baru dimulai pada 2016.