Kisah Pertemuan Saksi Ini dengan Margriet dan Angeline

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ibu angkat Angeline, Margriet Christina Megawe. liputan6.com

    Ibu angkat Angeline, Margriet Christina Megawe. liputan6.com

    TEMPO.CO, Denpasar - Callista, salah seorang saksi yang sangat dekat dengan kehidupan Margriet Christina Megawe dan Angeline, menceritakan bagaimana kisah pertemuannya dengan Margriet, tersangka pembunuhan Angeline, anak angkatnya.

    Ditemui di sebuah hotel di kawasan Teuku Umar, Kamis pagi, 2 Juli 2015, Callista pun berkisah. "Awal perkenalan terjadi dalam perjalanan dari Bali ke Jakarta. Waktu itu bis malam Safari Darma Raya yang ditumpanginya berhenti karena mogok," kata Callista.

    Mengetahui mobil mogok, Callista kemudan turun untuk membeli nasi. "Saya lihat Angeline, saya suka anak kecil," kata Callista.

    Saat itu, Margriet dan Angeline duduk di sebelah pintu bis, sedangkan dia duduk di kursi seberangnya. "Waktu itu belum kenal," katanya. Lalu, tahu saya membeli nasi, Margriet yang sepertinya juga belum makan bertanya kepadanya di mana dia membeli nasi.

    Callista kemudian menawarkan diri untuk membelikan nasi dan izin ke ke kondektur bis kalau mau turun untuk membeli nasi lagi. "Saya beli lagi dan saya kasihkan nasi itu. Dia (Margriet) mau kasih uang ke saya, tapi saya nggak mau," ujarnya.

    Dari situlah kemudian, menurut Callista, persahabatan mereka berlanjut. Dari mulai menanyakan alamat tempat tinggal hingga berkomunikasi lewat telepon terus berlanjut. Waktu itu Callista di tinggal di rumah kakaknya di Tulodong Bawah, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Sedangkan Margriet tinggal di Bekasi.
    Margriet kemudian meminta Callista datang ke rumahnya. Callista sempat menginap selama enam hari di rumah Margriet.

    Pertemanan kedua orang ini terus berlanjut. Meskipun Margriet kemudian tinggal di Pekanbaru dan akhirnya pindah ke Bali. Bahkan Margriet mengajak Callista tinggal di Bali setelah Margriet pindah ke sana.

    Setelah suaminya meninggal dunia, Callista pun kemudian berangkat ke Bali. Callista tinggal di tempat kos Margriet. Di tempat baru ini, Callista membuka usaha berjualan cendol Kraton Solo, bakso, dan empek-empek Palembang.

    Selama tinggal bersama Margriet dan Angeline itulah yang menjadi kesaksian Callista saat ini di kepolisian. Bagaimana perlakuan Margriet terhadap Angeline, anak angkatnya sehari-hari.

    Seperti diberitakan, Angeline yang dilaporkan hilang pada 16 Mei 2015, ditemukan tewas mengenaskan pada 10 Juni 2015. Jasad bocah berusia 8 tahun itu dikubur di halaman belakang dekat kandang ayam di dalam rumah Margriet, ibu angkat Angeline, di Jalan Sedap Malam, Sanur, Bali.

    Hasil otopsi terhadap jenazah Angeline menunjukkan banyak ditemukan luka lebam pada sekujur tubuhnya. Luka bekas sundutan rokok dan jeratan tali juga ditemukan pada leher bocah itu.

    DAVID PRIYASIDHARTA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.