Haji Lulung: Urusan dengan Ahok Belum Selesai

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ahok (kiri) berbincang dengan Lulung disaksikan istrinya Veronica Tan (kanan) dalam acara Lebaran Betawi di Monas, Jakarta, 14 September 2014. TEMPO/Dasril Roszandi

    Ahok (kiri) berbincang dengan Lulung disaksikan istrinya Veronica Tan (kanan) dalam acara Lebaran Betawi di Monas, Jakarta, 14 September 2014. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketu a Partai Persatuan Pembangunan DKI Jakarta Abraham Lunggana alias Haji Lulung kembali memperlihatkan ketidakharmonisannya dengan Pelaksana Tugas Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Kali ini, Haji Lulung menyerang Ahok dalam Muktamar PPP kubu Suryadharma Ali yang digelar pada 29 Oktober-2 November 2014 di Hotel Grand Sahid, Jakarta.

    Dalam salah satu sesi di muktamar itu, Lulung menginstruksikan agar seluruh kader yang hadir untuk mengikuti yel-yel buatannya. Saat hendak maju memberi kata sambutan, Lulung meminta kader meneriakkan kata "Turunkan", sesudah dirinya menyebut kata "Ahok". "Ahok," kata Haji Lulung, "Turunkan," yang sontak disambung oleh seluruh hadirin. (Baca: 7 Serangan Ahok yang Bikin Lulung Geram)

    Pantauan Tempo, Lulung menyorakkan yel-yel tersebut sebanyak tiga kali dan diakhiri oleh tepuk tangan meriah. Kepada wartawan, Lulung mengatakan itu hanya sebuah muktamar yang mempunyai legitimasi. Lulung juga menegaskan bahwa aksi cium pipi dengan Ahok hanya urusan upacara adat tradisional Betawi. "Kalau urusan politik, belum (selesai)," ujarnya. (Baca: Haji Lulung Mengaku Sudah Selesai dengan Ahok)

    Ahok kerap bersitegang dengan Lulung. Riwayat perseteruan mereka terekam sejak Mei 2013 hingga mencapai puncaknya pada pertengahan September 2014. Komunikasi politik keduanya kerap naik-turun, yang diwarnai tudingan-tudingan dan perdebatan sengit. Ketegangan Ahok dan Lulung pertama kali memanas terkait dengan penertiban PKL di Tanah Abang pada 2013. (Baca: 3 Kemesraan Ahok-Lulung Setelah Cekcok Panjang)   

    Saat itu Ahok menuding ada oknum di DPRD DKI Jakarta yang membekingi keberadaan PKL di Pasar Tanah Abang. Ahok menyerahkan kepada warga Ibu Kota untuk melengserkan oknum tersebut. Mendengar pernyataan Ahok, Lulung yang merupakan tokoh di Tanah Abang tersinggung dan meminta Ahok memeriksa kejiwaan. Saran itu dibalas Ahok dengan menyatakan Lulung tidak paham peraturan daerah. (Baca: Di Lebaran Betawi, Ahok-Haji Lulung Mesra)

    Hubungan mereka tampak mencair saat acara Lebaran Betawi di silang Monas, Jakarta, Ahad, 14 September 2014. Lulung yang datang terlambat ke acara itu disambut Ahok dengan cium pipi kanan dan kiri. Keduanya berjabat tangan erat dan sempat berbicara satu sama lain. Begitu tiba di kursinya, Lulung enggan menyebutkan isi pembicaraannya dengan Ahok. "Enggak ada, wartawan biang kerok aja," kata Lulung. (Baca: Ahok: Lulung Sparring Partner Saya)

    ANDI RUSLI

    Baca Berita Terpopuler Lainnya
    Ini Sebab Presiden Jokowi Susah Dilengserkan MPR
    Fadli Zon Minta Penghina Prabowo Dipidanakan
    Menteri Susi Ancam Boikot Negara Pencuri Ikan
    Ibu Penghina Jokowi Ingin Sujud ke Kaki Fadli Zon
    Ruang Sidang Dikunci, PDIP: Ini Pelecehan!


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Operasi Ketupat 2021 Demi Menegakkan Larangan Mudik, Berlaku 6 Mei 2021

    Sekitar 166 ribu polisi diterjunkan dalam Operasi Ketupat 2021 untuk menegakkan larangan mudik. Mereka tersebar di lebih dari 300 titik.