Gagasan Nekat Yamin pada Kongres Pemuda II  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang anak memerhatikan diorama di Museum Perumusan Sumpah Pemuda di Jakarta,(26/10). TEMPO/Tri Handiyatno

    Seorang anak memerhatikan diorama di Museum Perumusan Sumpah Pemuda di Jakarta,(26/10). TEMPO/Tri Handiyatno

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam Kongres Pemuda II pada 27-28 Oktober 1928, Mohammad Yamin berperan sebagai sekretaris. Secara tata organisasi, Yamin bertugas mencatat segala pembahasan dalam kongres. Namun kenyataannya, dia juga ikut berpidato.

    Kata Ketua Kongres Pemuda II, Soegondo Djojopoespito, Yamin memiliki gagasan nekat dalam pertemuan itu. Meskipun Belanda terus mengawasi kegiatan mereka selama 24 jam, Yamin tidak takut menggelontorkan ide soal tanah yang satu, bangsa yang satu, bahasa yang satu: Indonesia.

    “Ia kesampingkan fakta bila Belanda masih menguasai Indonesia,” kata Seogondo dalam Majalah Tempo edisi 2 November 2002, berjudul Secarik Kertas untuk Indonesia.

    Sebagai sastrawan, Yamin begitu mngedepankan imajinasinya. Tanpa takut ia menyebut persatuan dan kebangsaan Indonesia adalah hasil pikiran serta kemauan sejarah yang sudah berumur ratusan tahun. Menurut dia, semangat kemerdekaan yang selama ini tertidur, kini telah bangun. “ Inilah yang dinamakan roh Indonesia,” kata Yamin.

    Menurut Soegondo, ucapan Yamin itu terlalu bombastis, terutama untuk Indonesia yang masih terjajah. Akan tetapi, efeknya menjadi luar biasa kala didengar anggota kongres yang berusia muda. “Mereka anggap pemikiran Yamin itu brilian,” ujar Soegondo.

    Aksi Yamin tidak berhenti sampai di situ. Dia juga memelintir fakta soal kehadiran pemuda di Indonesische Clubgebouw, Jalan Kramat Raya 106, Jakarta Pusat. Kepada media massa, Yamin mengatakan bila peserta yang hadir datang dari seluruh Indonesia.

    Yamin tidak bermaksud menipu. Ia hanya memberikan kesan seolah-olah para pemuda di kongres itu khusus datang menggunakan kapal atau perjalanan darat dari pelbagai daerah dan pulau. Padahal, utusan kongres yang mewakili daerah kebanyakan datang dari Jakarta dan Jawa. “Ia lebih mengutamakan efek daripada kebenaran,” kata Soegondo.

    Peran Mohammad Yamin dalam Kongres Pemuda II memang tak bisa dipandang sebelah mata. Berkat dia juga, rumusan Sumpah Pemuda tercipta. (Baca juga: Yamin, Sang Perumus Sumpah Pemuda).

    CORNILA DESYANA

    Berita Lain:
    Edisis Khusus Tempo.co Sumpah Pemuda
    Karang Lagu, Jepang Daftar Hitamkan Alfred Simanjuntak
    Naskah Sumpah Pemuda Tak Orisinal?
    Alasan Alfred Simanjuntak Dahulukan Pemudi
    Wawancara A. Simanjuntak, Pengarang Bangun Pemudi Pemuda


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bagi-bagi Jatah Menteri di Komposisi Kabinet Jokowi

    Partai koalisi pemerintah membahas komposisi kabinet Jokowi - Ma'ruf. Berikut gambaran komposisi kabinet berdasarkan partai pendukung pasangan itu.