Hakim Syarifuddin Ditangkap di Depan Istri dan Putrinya  

Reporter

Editor

Hakim Pengawas Kepailitan Pengadilan Negeri Niaga Jakarta Pusat Syarifuddin. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

TEMPO Interaktif, Jakarta - Hakim Syarifuddin Umar terlihat tenang ketika ditangkap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rabu malam, 1 Juni 2011 di rumahnya di Jalan Sunter Agung Tengah 5 Nomor C26 RT 09/16 Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Lelaki asal Parapare itu hanya hanya duduk mengamati para penyidik menghitung bergepok-gepok uang di lantai ruang tamu rumahnya.

"Saya lihat dia tenang sekali. Wajahnya tidak tegang, tapi tatapan matanya menerawang," kata Sobby Sitompul, Ketua Komisi A Dewan Kelurahan Sunter Agung, Jumat, 3 Juni 2011. Sobbhy diminta menjadi saksi oleh penyidik KPK saat menangkap Syarifuddin.

Menurut Sobby, Syarifuddin hanya memakai kaos singlet warna hitam dan tak pernah putus merokok. Penyidik KPK, kata Sobby, mendatangi rumah Syarifuddin sekitar pukul 21.00 WIB. Mereka datang naik sekitar delapan mobil. Dua dari penyidik itu mendatangi rumah Sobby yang hanya beberapa meter letaknya dari rumah Syarifuddin. Mereka memintanya menjadi saksi penangkapan dan penggeledahan.

Ketika sampai di rumah Syarifuddin, sejumlah penyidik tengah menghitung sejumlah uang dalam pecahan rupiah dan dollar. Saat itu, kata Sobby, Syarifuddin duduk di salah satu kursi di ruangan tersebut. Ia hanya mengenakan kaos singlet hitam dan celana panjang. "Wajahnya datar, terlihat tegang, dan terus merokok," kata Sobby.

Saat penangkapan terjadi, menurut Sobby, ada istri dan putri Syarifuddin. Istrinya berbaring sambil tak henti menangis di kamar, sementara putrinya terlihat sedih. Seorang penyidik sempat memberikan keterangan kepada putri Syarifuddin. "Putrinya hanya manggut-manggut saja lalu menangis," kata Sobby.

Selama proses penghitungan gepokan uang, Syarifuddin sempat meminta izin ke toilet. Namun, dilarang penyidik KPK. Dia baru diperkenankan buang air setelah dikawal penyidik.

Sobby mengaku tak begitu dekat dengan Syarifuddin. Dia bahkan baru tahu nama Syarifuddin dari penyidik KPK. Biasanya, kata Sobby, setiap kali ketemu, Syarifuddin hanya menyapa, "Hallo, Bos."

Sehari-hari, Syarifuddin tinggal bersama supirnya yang bernama Didi. Istri dan anaknya tinggal di Makassar dan hanya datang ke Jakarta, dua pekan sekali. "Saat ditangkap kalau tidak salah istri dan putrinya juga baru datang dari Makassar," kata Sobby.

Saat ini rumah Syarifuddin terlihat sepi. Di halaman rumah bercat kuning gading itu terdapat kolam ikan. Langit-langit teras dan kusen bagian atap rumah terlihat lapuk. Di teras rumah ada dua sangkar burung yang berisi ayam. Di sisi kanan terparkir mobil Innova hitam B 218S RF dan sepeda motor Jupiter Z B6672U EY. Pintu rumah digembok dari luar dan jendelanya diteralis besi. "Itu rumah dinas," kata Sobby.

Sehari setelah penangkapan, KPK menetapkan Syarifuddin Umar sebagai tersangka kasus penyuapan hakim. Dari rumahnya, penyidik menyita uang tunai Rp 392 juta, US$ 116.128, Sin$ 245 ribu, serta belasan ribu uang Kamboja dan Thailand. KPK juga menangkap kurator kasus tersebut, Puguh Wirawan, di Pancoran, Jakarta Selatan. Syarifuddin ditahan di Rumah Tahanan Cipinang, sedangkan Puguh dititipkan di tahanan Kepolisian Daerah Metro Jaya.

Menurut juru bicara KPK, Johan Budi, Syarifuddin dan Puguh menjadi tersangka perkara penyitaan aset (boedel) pailit perusahaan garmen PT SCI. Syarifuddin diketahui mengeluarkan izin untuk penjualan aset dua bidang tanah di Bekasi senilai Rp 16 miliar dan Rp 19 miliar. Aset yang masuk putusan boedel pailit pada 2007 itu akan dijadikan non-boedel. "Dan itu harus atas seizin hakim pengawas Syarifuddin Umar," kata Johan. "Penyerahan suap tersebut kami duga dalam rangka itu."

DWI RIYANTO AGUSTIAR






Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Anjlok di 2022, KPK Ungkap Susahnya Pencegahan

13 jam lalu

Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Anjlok di 2022, KPK Ungkap Susahnya Pencegahan

Kata KPK, kalau nilai indeks persepsi korupsi 34 ini adalah buah dari kita yang merasa nyaman dengan kondisi sekarang tanpa terobosan.


Indeks Persepsi Korupsi Indonesia pada 2022 Melorot 4 Poin, TII: Drastis Sejak Reformasi

14 jam lalu

Indeks Persepsi Korupsi Indonesia pada 2022 Melorot 4 Poin, TII: Drastis Sejak Reformasi

Transparency International Indonesia menyebut penurunan Indeks Persepsi Korupsi pada 2022 merupakan jumlah paling drastis sejak era reformasi.


Lukas Enembe Diperiksa KPK, Kuasa Hukum Sebut Dicecar Soal Nama Pengusaha dan Hasil Kekayaan

21 jam lalu

Lukas Enembe Diperiksa KPK, Kuasa Hukum Sebut Dicecar Soal Nama Pengusaha dan Hasil Kekayaan

Kuasa Hukum, Lukas Enembe Petrus Bala Pattyona, mengatakan kliennya ditanyai sejumlah pertanyaan termasuk mengkonfirmasi sejumlah nama pengusaha


KPK Periksa Kembali Lukas Enembe untuk Tanyakan Barang Bukti

22 jam lalu

KPK Periksa Kembali Lukas Enembe untuk Tanyakan Barang Bukti

Lukas Enembe menjadi tersangka dalam kasus suap sejumlah proyek pembangunan di Papua.


Nama Said Aqil Disebut di Sidang Kasus Unila, Sekretaris SAS Institute: Beliau Subyek Korban

23 jam lalu

Nama Said Aqil Disebut di Sidang Kasus Unila, Sekretaris SAS Institute: Beliau Subyek Korban

Sekretaris Eksekutif Said Aqil Siroj Institute, Abi Rekso menyatakan Said Aqil menjadi subjek korban dalam praktik korupsi di Unila.


Ini Alasan KPK Menambah Personel dari Kepolisian

23 jam lalu

Ini Alasan KPK Menambah Personel dari Kepolisian

Sebanyak 15 orang personel Polri bergabung dengan KPK sebagai penyidik. Mereka telah menjalani serangkaian tahapan seleksi


Polri Kirim 15 Orang Personel yang Bertugas Jadi Penyidik KPK

1 hari lalu

Polri Kirim 15 Orang Personel yang Bertugas Jadi Penyidik KPK

Polri telah mengirimkan 15 orang personel untuk menjadi penyidik di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) selama empat tahun ke depan


Profil Samanhudi Anwar, Bekas Wali Kota Blitar Perampok Rumah Dinas Penggantinya

3 hari lalu

Profil Samanhudi Anwar, Bekas Wali Kota Blitar Perampok Rumah Dinas Penggantinya

Samanhudi Anwar menjadi tersangka dan ditahan Polda Jatim. Moncer di politik, kejeblos suap ijon proyek gedung SLTP di Blitar.


Pedagang Burung Korban Salah Blokir BCA atas Permintaan KPK, Siapa Ilham Wahyudi Ini?

3 hari lalu

Pedagang Burung Korban Salah Blokir BCA atas Permintaan KPK, Siapa Ilham Wahyudi Ini?

Ilham Wahyudi pedagang burung rekeningnya diblokir BCA atas permintaan KPK. Salah blokir, maksudnya Ilham Wahyudi lain.


KPK Ingatkan Nilai Manfaat Dana Haji Bisa Habis Jika Persentase Subsidi Tak Diubah

4 hari lalu

KPK Ingatkan Nilai Manfaat Dana Haji Bisa Habis Jika Persentase Subsidi Tak Diubah

KPK khawatir jemaah tunggu bakal tidak bisa menikmati subsidi dari nilai manfaatnya karena sudah habis terpakai jemaah kloter sebelumnya.