Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Mengenal Jagawana, Petugas yang Selalu Siaga Saat Musim Kebakaran Gunung

image-gnews
Sejumlah jagawana beristirahat di sela-sela berpatroli di Kawasan Ekosistem Leuser, Provinsi Aceh, 9 April 2021. Sejak pertengahan 2013, Forum Konservasi Leuser (FKL) memiliki 28 kelompok kerja jagawana yang masing-masing tim berjumlah empat sampai lima orang. Dalam berpatroli mereka juga didampingi Polhut dari Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Aceh atau dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh. ANTARA FOTO/SYIFA YULINNAS
Sejumlah jagawana beristirahat di sela-sela berpatroli di Kawasan Ekosistem Leuser, Provinsi Aceh, 9 April 2021. Sejak pertengahan 2013, Forum Konservasi Leuser (FKL) memiliki 28 kelompok kerja jagawana yang masing-masing tim berjumlah empat sampai lima orang. Dalam berpatroli mereka juga didampingi Polhut dari Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Aceh atau dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh. ANTARA FOTO/SYIFA YULINNAS
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Saat ini, kebakaran gunung semakin marak terjadi di Indonesia. Terdapat beberapa gunung yang kebakaran, seperti Gunung Bromo dan Gunung Gede. Di situasi tersebut, jagawana akan datang membantu untuk menyelesaikan permasalahan yang ada. 

Sejarah Jagawana

Dlansir dari rekoforest, jagawana berasal dari bahasa sanskerta, yaitu jaga dan wana yang berarti penjaga hutan. Dalam bahasa Inggris, jagawana disebut sebagai ranger yang berarti seorang penjaga atau pengawal. Mereka bertugas untuk melakukan patroli di wilayah hutan. Di Indonesia, jagawana memiliki tugas dan fungsi yang berkaitan dengan hukum adat dan kearifan tradisional untuk melindungi alam. 

Jagawana di Indonesia telah ada sejak masa penjajahan Belanda. Pada masa ini, mereka dikenal sebagai pengalasan, seseorang yang bertugas untuk mengawal hutan. Dikutip dari tntakabonerate.com, seorang pengalasan memiliki 2 tugas penting. Pertama, mereka harus memantau para penebangan ilegal. Kedua, mereka bertugas untuk membantu mandor keamanan hutan dan menjaga lingkungan. 

Pada 1880, pemerintah kolonial Belanda membentuk Organisasi polisi hutan atau Boschwacter. Organisasi ini bertugas untuk mengawasi pelanggaran batas hutan yang telah ditetapkan. Pada 1927, terdapat pasal yang mengatur boschwater dan mantri polisi kehutanan untuk menindak pelanggar dihukum yang merusak hutan negara. 

Pada 1941, Sekolah Polisi Kehutanan didirikan di Madiun. Namun, ketika memasuki masa penjajahan Jepang, sekolah itu ditutup. Pada Oktober 1943, Jepang mendirikan Sinrin Keisatu Gaklo, sekolah untuk mendidik Mantri Polisi Kehutanan.  

Saat ini, segala hal tentang jagawana atau polisi hutan diatur dalam Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI Nomor 21 Tahun 2019. Peraturan tersebut menyatakan jabatan fungsional polisi kehutanan. Mereka termasuk ke dalam Pegawai Negeri Sipil (PNS) dalam lingkup kehutanan. 

Tugas Jagawana di Indonesia

Tugas dari seorang jagawana adalah menjaga kelestarian hutan agar terbebas dari perburuan ilegal, pembalakan liar, dan kebakaran. Setiap daerah memiliki puluhan jagawana yang bekerja melindungi hutan dengan luas beratus-ratus hektar. 

Pekerjaan jagawana biasanya dibagi menjadi 2 giliran, yaitu jaga pagi dan malam. Jika pagi, biasanya mereka sudah mulai bekerja sejak pukul 8 pagi. Mereka akan melakukan patroli rutin di hutan untuk mencegah perburuan satwa hingga kebakaran hutan. Ketika sebuah kecelakaan terjadi, jagawana harus mengambil keputusan yang tepat dan cepat. 

Pilihan Editor: Harimau Sumatera dan Jagawana Bersama Terperangkap Jerat Pemburu

 

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Kebakaran Hutan dan Lahan Hampir Sejuta Hektare, KLHK Catat Kalsel Tempati Peringkat Pertama

16 hari lalu

Petugas dari Manggala Agni Daops OKI dan Daops Lahat melakukan pemadaman kebakaran lahan gambut di Desa Jungkal, Kecamatan Pampangan, Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatera Selatan, Selasa, 7 November 2023. Balai Pengendalian Perubahan Iklim dan Kebakaran Hutan dan Lahan Wilayah Sumatera menerjunkan 60 orang petugas Manggala Agni dari Daops OKI, Banyuasin, Lahan dan Muba untuk melakukan pemadaman kebakaran lahan gambut di wilayah tersebut yang terbakar sejak 30 Agustus 2023. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Kebakaran Hutan dan Lahan Hampir Sejuta Hektare, KLHK Catat Kalsel Tempati Peringkat Pertama

KLHK mencatat luas kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Indonesia mencapai 994.313 hektare selama periode Januari hingga Oktober 2023.


Malaysia Batal Buat Undang-undang Cegah Kabut Asap dari Indonesia

25 hari lalu

Kabut asap di Kuala Lumpur, Malaysia 3 Oktober 2023. REUTERS/Hasnoor Hussain
Malaysia Batal Buat Undang-undang Cegah Kabut Asap dari Indonesia

Malaysia membatalkan rencana menyusun undang-undang untuk menghentikan kabut asap lintas batas karena sulit melakukan penuntutan


Klaim Udara Membaik, Disdik Palembang Terapkan Kegiatan Belajar Normal Mulai Hari Ini

26 hari lalu

Sejumlah pelajar berangkat sekolah menggunakan perahu tradisional melewati kawasan yang diselimuti kabut asap di Sungai Ogan, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu, 6 September 2023. Kabut asap tersebut merupakan dampak dari kebakaran hutan dan lahan yang terjadi diberbagai Kabupaten yang ada di Provinsi Sumatera Selatan. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Klaim Udara Membaik, Disdik Palembang Terapkan Kegiatan Belajar Normal Mulai Hari Ini

Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Palembang, Sumatera Selatan memberlakukan kegiatan belajar di sekolah secara normal setelah sebelumnya digelar daring.


Kebakaran Hutan Australia Tewaskan Dua Orang dan Hanguskan Lusinan Rumah

32 hari lalu

Petugas pemadam kebakaran memadamkan api di Red Gully, Australia Barat saat kebakaran semak dan hutan. Ratusan orang meninggalkan rumah mereka kemarin, dengan 270 orang meninggalkan Ocean Beach. EVAN COLLIS / DEPARTMENT OF FIRE AND EMERGENCY SERVICES / Handout via REUTERS
Kebakaran Hutan Australia Tewaskan Dua Orang dan Hanguskan Lusinan Rumah

Dua orang tewas dan lusinan rumah hangus dalam kebakaran hutan yang melanda negara bagian utara Queensland di Australia


BNPB: Belum Padam, Lahan Terbakar Gunung Merbabu Capai 489,07 Hektare

33 hari lalu

Kondisi Taman Nasional Gunung Merbabu tampak masih terbakar pada Minggu, 29 Oktober 2023. (ANTARA/ HO-BNPB)
BNPB: Belum Padam, Lahan Terbakar Gunung Merbabu Capai 489,07 Hektare

Kebakaran hutan dan lahan Gunung Merbabu terjadi sejak Jumat, 27 Oktober 2023.


Kebakaran Hutan Gunung Merbabu Rusak Pipa Air, 1.200 Warga Boyolali Alami Krisis Air

34 hari lalu

Ilustrasi kebakaran hutan. REUTERS
Kebakaran Hutan Gunung Merbabu Rusak Pipa Air, 1.200 Warga Boyolali Alami Krisis Air

Kebakaran hutan Gunung Merbabu, Jawa Tengah yang telah merambah wilayah Kabupaten Boyolali menyebabkan pipa saluran air bersih


Kebakaran Hutan Gunung Merbabu, Masyarakat Lakukan Penyekatan

34 hari lalu

Api membakar lahan Gunung Merbabu terlihat dari Desa Batur, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Sabtu 28 Oktober 2023. Titik awal kebakaran di kawasan konservasi Taman Nasional Gunung Merbabu itu bermula pada Jumat 27 Oktober sore di wilayah Desa Tajuk, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang dan kini menjalar ke wilayah Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, sementara itu relawan gabungan bersama TNI/Polri dan Pemadam Kebakaran terkendala proses pemadaman api karena medan yang berat serta kondisi perubahan angin yang tidak dapat diprediksi. ANTARA FOTO/Aji Styawan
Kebakaran Hutan Gunung Merbabu, Masyarakat Lakukan Penyekatan

Kebakaran hutan melanda kawasan Gunung Merbabu, Jawa Tengah sejak dua hari terakhir dan masih belum padam.


Sandiaga Pastikan Bali Aman Dikunjungi Wisatawan Meski Berstatus Siaga Bencana

39 hari lalu

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengendarai jetski di sela kunjungan sekaligus peresmian desa wisata di Desa Wisata Serangan, Denpasar, Bali, Selasa, 16 Mei 2023. Menparekraf meresmikan tiga desa wisata di Provinsi Bali yakni Desa Wisata Serangan di Kota Denpasar, Desa Wisata Manistutu di Kabupaten Jembrana, dan Desa Wisata Kenderan di Kabupaten Gianyar terpilih sebagai 75 desa wisata terbaik dalam Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2023 yang mengangkat tema
Sandiaga Pastikan Bali Aman Dikunjungi Wisatawan Meski Berstatus Siaga Bencana

Sandiaga Salahuddin Uno memastikan bahwa Bali tetap aman untuk dikunjungi wisatawan.


Suka Berwisata ke Hutan Yogyakarta? Waspadai Potensi Kebakaran yang Meningkat Tahun Ini

43 hari lalu

Wisatawan menikmati suasana di kawasan Hutan Pinus Mangunan, Kabupaten Bantul, Yogyakarta, pada Minggu, 16 Januari 2022. TEMPO | Pribadi Wicaksono
Suka Berwisata ke Hutan Yogyakarta? Waspadai Potensi Kebakaran yang Meningkat Tahun Ini

Musim kemarau yang lebih panjang tahun ini meningkatkan potensi kebakaran di kawasan hutan dan lahan di Yogyakarta.


Padang Rumput Bromo Kembali Hijau setelah Terbakar, Kunjungan Wisata Meningkat

47 hari lalu

 Suasana di Laut Pasir Tengger atau Laut Pasir Bromo pada Selasa, 19 Juli 2022. Di dalam Laut Pasir ini terdapat lima gunung dan padang rumput atau sabana. Salah satu yang terkenal adalah Bukit Teletubbies (Pusung Tumpeng). (TEMPO.CO/Abdi Purmono)
Padang Rumput Bromo Kembali Hijau setelah Terbakar, Kunjungan Wisata Meningkat

Kawasan Gunung Bromo terbakar akibat penggunaan suar dalam pemotretan prewedding awal September lalu.