Fakta-Fakta Gunung Semeru Meletus: Status Awas hingga 2.000-an Warga Mengungsi

Reporter

Editor

Dwi Arjanto

Anggota TNI melihat jalur aliran lahar dan Awan Panas Guguran (APG) Gunung Semeru di Dusun Kajar Kuning, Desa Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Senin, 5 Desember 2022. Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mengimbau kepada masyarakat agar mewaspadai potensi perluasan awan panas guguran akibat meningkatnya aktivitas vulkanis Gunung Semeru yang kini berstatus Level IV (Awas). ANTARA FOTO/Umarul Faruq

TEMPO.CO, Surabaya - Gunung Semeru di Jawa Timur, erupsi pada Sabtu, 4 Desember 2022. Letusan menyebabkan guguran lava dan awan panas yang melanda sejumlah daerah di sekitarnya. Gunung api di Kabupaten Lumajang dan Malang itu masih erupsi hingga Selasa, 6 Desember 2022.

Pada pukul 05.02 WIB, Semeru terpantau mengeluarkan abu sejauh kurang lebih 400 meter di atas puncak gunung.

Fakta-fakta Gunung Semeru Erupsi

1. Status Gunung Semeru ditetapkan di level awas

Erupsi pertama Gunung Semeru pada Minggu, 4 Desember 2022 terjadi pada pukul 02.46 WIB. Letusan menyemburkan awan setinggi kurang lebih 15 kilometer di atas puncak. Seismograf mencatat, erupsi menyebabkan getaran amplitudo maksimum 35 milimeter dan durasi 0 detik. Kemudian pada pukul 12.00 WIB statusnya dinaikkan dari Level III atau Siaga menjadi Level IV atau Awas.

2. Masyarakat diminta tak beraktivitas di radius 5 kilometer dari puncak Semeru

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi atau PVMBG mengimbau masyarakat agar tidak beraktivitas di sekitar Gunung Semeru. Utamanya di sektor tenggara di sepanjang Besuk Kobokan sejauh 13 kilometer dari pusat erupsi. Masyarakat juga diimbau untuk tak beraktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai di sepanjang Besuk Kobokan. Daerah ini berpotensi terlanda perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 17 kilometer dari puncak.

Baca : Erupsi Gunung Semeru Langsung Mereda? Ini Hasil Pantauan Hari Ini

Di luar jarak tersebut, PVMBG mengimbau masyarakat agar tidak beraktivitas dalam radius 5 kilometer dari puncak Gunung Api Semeru. Area ini disebut rawan terhadap bahaya lontaran batu pijar. PVMBG juga mengimbau masyarakat mewaspadai potensi awan panas guguran, guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai atau lembah berhulu puncak Semeru. Termasuk di antaranya Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat. Serta potensi lahar pada anak sungai Besuk Kobokan.

3. Sedikitnya 2.000 warga mengungsi

Badan Nasional Penanggulangan Bencana atau BNPB melaporkan sebanyak 1.979 jiwa mengungsi di 11 titik pascaerupsi dan meningkatnya aktivitas vulkanik Semeru hari Minggu lalu. Dalam keterangan tertulis, Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari terdapat 11 titik pengungsian. Lokasi ungsi meliputi SDN 4 Supiturang, Balai Desa Oro-oro Ombo, SDN 2 Sumberurip, Balai Desa Sumberurip, Balai Desa Penanggal, Pos Gunung Sawur, Balai Desa Pasirian, Lapangan Candipuro, Kantor Kecamatan Candipuro dan di SMPN 2 Pronojiwo.

Kemudian, pada Minggu malam, Badan Penanggulangan Bencana Daerah atau BPBD Provinsi Jatim mencatat ada 2.219 warga yang mengungsi pascaerupsi Gunung Semeru. Ada satu titik pengungsian tambahan sehingga total menjadi 12 titik. Untuk layanan kesehatan, terdapat di Puskesmas Pasirian dan Puskemas Tempeh. Pusat kesehatan tersebut telah disiapkan menjadi tempat perawatan sementara rujukan dari Puskesmas Penanggal dan Puskesmas Candipuro.

4. Erupsi Semeru disebut berdampak Tsunami di Jepang

Letusan Gunung Semeru yang menyemburkan abu setinggi 15 kilometer menyita perhatian Badan Meteor Jepang atau Japan Meteorological Agency (JMA). Menurut mereka erupsi besar gunung api, sekalipun di tempat jauh, terkadang bisa menyebabkan perubahan tekanan atmosfer di wilayah lain. Perubahan tekanan tersebut menuntun ke perubahan tinggi air pasang. Saat gunung Api di Tonga, Pasifik Selatan yang meletus pada Januari lalu, erupsi mampu membuat perubahan air pasang dan tekanan atmosfer di wilayah perairan Jepang.

5. PVMBG bantah erupsi Semeru dapat sebabkan tsunami di Jepang

Koordinator Gunung Api di PVMBG, Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Oktory Prambada menilai erupsi Gunung Semeru tidak mungkin menyebabkan tsunami hingga menjangkau perairan Jepang. Termasuk erupsi yang terjadi pada Minggu, 4 Desember 2022 lalu. Apalagi, Oktory menuturkan, erupsi Semeru yang terjadi belakangan bukan letusan besar. Bahkan awan panas guguran yang disebabkannya pun tidak sampai menyentuh laut.

“Gunungnya di mana, tsunaminya di mana? Kecuali gunungnya seperti di Tonga di tengah laut, erupsinya di laut,” kata Oktory saat ditemui di kantornya, Senin 5 Desember 2022.

PVMBG telah meminta klarifikasi dari media di Jepang yang pemberitaannya perihal hubungan erupsi Semeru dengan tsunami dikutip oleh media lokal di Tanah Air. Jawaban yang diterima, berita itu tidak benar. “Kami juga mencari konfirmasi ke JMA atau Badan Meteorologi Jepang, (jawabannya) juga tidak benar,” kata dia.

HENDRIK KHOIRUL MUHID

Baca juga : Erupsi Gunung Semeru, PLN: 121 Gardu Listrik Terkena Dampak

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini.






Pedagang Burung Korban Salah Blokir BCA atas Permintaan KPK, Siapa Ilham Wahyudi Ini?

17 jam lalu

Pedagang Burung Korban Salah Blokir BCA atas Permintaan KPK, Siapa Ilham Wahyudi Ini?

Ilham Wahyudi pedagang burung rekeningnya diblokir BCA atas permintaan KPK. Salah blokir, maksudnya Ilham Wahyudi lain.


Bertemu Gibran di Solo, Emil Dardak: Ingin Jatim dan Solo Maju Bersama

8 hari lalu

Bertemu Gibran di Solo, Emil Dardak: Ingin Jatim dan Solo Maju Bersama

Wagub Jatim Emil Dardak menyambangi Wali Kota Solo GIbran Rakabuming Raka. Dia menyebut ingin maju bersama Gibran.


Jawa Timur Diguncang Dua Gempa Malam Ini

10 hari lalu

Jawa Timur Diguncang Dua Gempa Malam Ini

Jawa Timur di guncang dua gempa malam ini. Belum ada laporan korban dan kerusakan.


Pabrik Prestige Sudah Beroperasi di Lumajang, Hadirkan 4 Motor Listrik

11 hari lalu

Pabrik Prestige Sudah Beroperasi di Lumajang, Hadirkan 4 Motor Listrik

Pabrik motor listrik Prestige dilaporkan mulai beroperasi di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Simak selengkapnya di artikel ini!


Cuaca Panas Terik Beberapa Hari Terakhir, Ini Penjelasan BMKG

13 hari lalu

Cuaca Panas Terik Beberapa Hari Terakhir, Ini Penjelasan BMKG

Saat sebagian wilayah Indonesia sudah alami cuaca panas dan bersiap transisi dari hujan ke kemarau, satu zona ini belum juga masuk musim hujan.


Erupsi Gunung Semeru, Penerbangan di Bandara Lombok Tetap Normal

14 hari lalu

Erupsi Gunung Semeru, Penerbangan di Bandara Lombok Tetap Normal

Aktivitas penerbangan dari Bandara Lombok menuju Surabaya maupun penerbangan domestik serta Internasional tetap normal.


5 Provinsi Penghasil Jagung Terbesar di Indonesia

15 hari lalu

5 Provinsi Penghasil Jagung Terbesar di Indonesia

Ini 5 Provinsi penghasil jagung terbesar di Indonesia


Muncul Pulau Usai Gempa Maluku, Peneliti Badan Geologi Ungkap Banyak Hipotesis

17 hari lalu

Muncul Pulau Usai Gempa Maluku, Peneliti Badan Geologi Ungkap Banyak Hipotesis

Fenomena pulau yang muncul usai gempa Maluku masih menjadi pertanyaan, apakah diakibatkan oleh dampak ikutan akibat gempa atau bukan.


Di Balik Status Normal Jadi Waspada di Gunung Ijen, Mungkinkah Terjadi Tsunami?

19 hari lalu

Di Balik Status Normal Jadi Waspada di Gunung Ijen, Mungkinkah Terjadi Tsunami?

Badan Geologi mengumumkan status aktivitas Gunung Ijen naik dari Normal menjadi Level 2 atau Waspada terhitung Minggu, 8 Januari 2023.


3 Erupsi Terkini Gunung Anak Krakatau, Berbahayakah? Ini Jawab PVMBG

23 hari lalu

3 Erupsi Terkini Gunung Anak Krakatau, Berbahayakah? Ini Jawab PVMBG

Erupsi terkini Gunung Anak Krakatau terjadi dua kali pada Rabu dan satu kali pada Kamis dinihari, 4-5 Januari 2023.